• Sat. Jul 13th, 2024

Tantangan Sinematografi dengan Senda Bonnet – Nyalakan dan Rekam Adegan dalam 30 Menit

ByPrasetyo

Dec 28, 2022 #cined.com

Di episode kali ini Tantangan Sinematografi – disponsori oleh SIGMA dan Rosco – Rosco dan duta SIGMA Graham Ehlers Sheldon diundang DP Senda Bonnet untuk menghadapi tantangan pencahayaan dan lensa adegan film bertema Dario Argento menggunakan lensa utama SIGMA CINE dan lampu Rosco dalam waktu kurang dari 30 menit.

Graham Ehlers Sheldon, seorang Emmy®-produser & DP pemenang, dan kontributor CineD lama yang berbasis di California selatan, menghadirkan Tantangan Sinematografi baru. Di setiap episode, sinematografer yang berbeda ditantang untuk menyiapkan dan memfilmkan sebuah adegan dalam waktu kurang dari 30 menit. Tujuan dari serial ini adalah, seperti yang dikatakan Graham, “untuk ‘mengetahui’ tentang sinematografi, dengan penekanan besar pada warna, pencahayaan, dan optik.”

Tantangan Sinematografi disponsori oleh SIGMA dan Rosco – Senda Bonnet

Kami juga akan menerbitkan dua episode lagi dalam beberapa minggu mendatang, menampilkan Eduardo Ramirez dan Elle Schneider. Untuk episode ini, DP Senda Bonnet terpilih untuk mengatasi Tantangan Sinematografi dengan menerangi dan melenturkan adegan dalam waktu kurang dari 30 menit. Senda kebanyakan mengerjakan proyek naratif dan dia sedang dalam praproduksi untuk film komedi ketika episode ini diambil.

Peraturan dari The Cinematography Challenge adalah sebagai berikut:

  1. Pilih tema/genre acak
  2. Pilih satu warna dominan
  3. Nyalakan dan lensakan pemandangan dalam 30 menit atau kurang
    (Menggunakan SIGMA Cine Lenses dan lampu Rosco DMG)

Cahaya & lensa dalam 30 menit atau kurang – Tantangan Sinematografi “Dario Argento”.

Tema yang dipilih Senda untuk episode kali ini adalah “Dario Argento”. Sutradara Italia yang terkenal ini mencapai filmnya dan mengatur estetika dengan menggunakan palet warna yang sangat lebar. Selanjutnya, dia harus memilih lensa SIGMA CINE untuk dipasangkan dengan Canon C500 Mark II.

Yang tersedia baginya adalah setiap lensa prima kecepatan tinggi full frame SIGMA CINE, mulai dari 14mm hingga 135mm. Dia juga dapat memilih dari beragam lensa prima SIGMA CINE Classic yang terkenal dengan karakteristik vintage kontras rendahnya. Untuk menangkap gaya sutradara yang dapat dikenali, Senda memutuskan untuk membidik adegan dengan lensa prima cine SIGMA Classic 50mm T2.5.

Senda Bonnet di lokasi syuting The Cinematographer Challenge. Sumber gambar: CineD

Aktor Shewan Edward siap tampil di adegan yang diinginkan, dan Graham serta tim asisten dari SIGMA dan Rosco ada di sana untuk membantu menyiapkan lampu dan kamera untuk mengimplementasikan ide kreatif Senda.

Menangkap warna pemandangan

Untuk menerangi latar belakang pemandangan, Senda memilih tiga lampu Rosco DASH. Setiap lampu dilengkapi dengan dudukan magnet, difusi datar, dan peti telur (meskipun kemudian diputuskan untuk melepas peti telur). DMG Dash menampilkan aksesori pembentuk sinar magnetik yang memungkinkan beberapa pembentuk cahaya menumpuk di atas satu sama lain.

Graham Ehlers Sheldon di lokasi syuting The Cinematography Challenge. Sumber gambar: CineD.

Untuk sumber cahaya utama di tempat kejadian, Senda menggunakan Rosco DMG DASH Quad Kit dengan SNAPGRID DoPchoice dan mengarahkannya langsung ke kepala talent. Untuk lampu atas, dia memasang Rosco DMG MINI yang digantung di langit-langit di atas bakat untuk menciptakan sedikit siluet.

Warna dari Film Dario Argento “Ditangkap” di aplikasi Rosco myMIX. Sumber Gambar: CineD

Agar tetap sesuai tema, Senda menambahkan warna biru dari adegan film Dario Argento ke dalam karyanya sendiri dengan memanfaatkan fitur “Capture” dari aplikasi myMIX™ Rosco. Pertama, dia menemukan tangkapan layar dari salah satu film Argento, lalu dia menggunakan aplikasi tersebut untuk memilih rona dari tangkapan layar dan mengirimkan warna itu ke semua lampu Dash DMG di ruangan.

Cahaya biru ini terinspirasi oleh – dan dibuat oleh – film Dario Argento. Sumber gambar: CineD

Terakhir, Rosco DMG SL1 MIX ditempatkan di belakang pintu dengan nada warna Dario Argento lainnya. Kali ini berwarna merah untuk menandakan bahaya, yang kemudian terungkap dalam adegan saat Shewan membuka pintu.

Dari biru menjadi merah di set The Cinematography Challenge. Sumber gambar. CineD

Salah satu momen yang menarik adalah ketika Graham memasangkan kotak matte ke kamera untuk mendemonstrasikan bagaimana perilaku lensa utama SIGMA Classic dalam cahaya langsung saat menggerakkan bendera atas. Hal ini memungkinkan Senda untuk mengontrol flare yang dihasilkan dari lapisan minimal pada lini Sigma Cine Classic Prime.

Diagram pencahayaan terakhir dari pemotretan “Dario Argento” Senda.

Apa pendapat Anda tentang perubahan warna pada pemandangan setelah membuka pintu? Sudahkah Anda menggunakan SIGMA CINE primes atau Rosco DMG Lights dalam pekerjaan sinematografi Anda? Beri tahu kami bagaimana Anda menyukai Tantangan Sinematografi dan jika Anda ingin kami melakukan lebih banyak lagi di masa mendatang!