• Sat. Jul 13th, 2024

Kamera Drone FPV Ringan Saat Ini dan Masa Depan

ByPrasetyo

Dec 29, 2022 #cined.com
Kamera Drone FPV Ringan Saat Ini dan Masa Depan

Apa kamera ringan saat ini dan masa depan untuk drone FPV? Apakah kita benar-benar perlu memiliki dua kamera pada quadcopter fpv untuk mendapatkan hasil rekaman yang bagus? Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang topik dan pemikiran saya tentang ini.

Kira-kira setahun yang lalu, saya mulai terbang dengan drone FPV. Pada awalnya, saya menghabiskan waktu berjam-jam untuk belajar terbang dengan simulator dan kemudian keluar dan mulai mengumpulkan pengalaman di dunia nyata. Ambisi saya tidak pernah balapan atau akrobat gaya bebas. Sebagai pembuat film, saya ingin melihat apa yang dapat saya tangkap dengan drone ini – gambar yang bagus dan halus dengan beberapa fly-through yang ketat adalah tujuan saya dalam FPV.

Saat ini saya terbang dengan kamera aksi ringan pada paha depan 3,5″ dan 2,5″ dan memutuskan untuk menulis sedikit opini tentang pendirian segmen industri ini saat ini dan ke mana arahnya dalam waktu dekat.

Pertama, izinkan saya mendapatkan sedikit catatan tambahan. Sementara “cinelifter” fpv quad yang lebih besar yang mampu membawa kamera bioskop hingga seperti ARRI Alexa Mini juga membuat saya terpesona, saya belum (belum) memiliki pengalaman pribadi dengan ini, jadi saya hanya akan fokus pada pengaturan ringan di sini. Drone FPV yang ringan dan ringkas juga dapat menjangkau tempat-tempat yang tidak dapat dijangkau drone berukuran besar – misalnya terbang melalui ruang sempit atau di tempat yang lebih dekat dengan manusia.

GoPro HERO10 Tulang di GEPRC CineLog25 mungil. Kredit gambar: Jakub Han / CineD

Unit udara tidak dapat menghasilkan gambar yang bagus?

Mari saya mulai dengan sedikit menjelaskan judul pertama – setiap drone FPV memiliki kamera sudut lebar di bagian depan yang terhubung ke pemancar dan antena yang mengirimkan gambar latensi rendah ke kacamata pilot – yang disebut “unit udara”. Pilot kemudian menggunakan informasi gambar untuk mengendalikan drone. Untuk tujuan artikel ini, saya akan mengabaikan seluruh topik “analog versus digital” – saya hanya akan mengacu pada penerbangan FPV digital.

GoPro HERO10 Tulang di GEPRC CineLog25 mungil. Kredit gambar: Jakub Han / CineD

Sementara untuk balap FPV dan terbang gaya bebas, gambar dari unit udara baik-baik saja (kebanyakan orang terbang analog), tentu tidak cukup jika Anda menggunakan drone untuk pembuatan film. Oleh karena itu, pilot mulai memasang kamera kedua di bagian belakang drone FPV – semata-mata untuk tujuan pengambilan gambar berkualitas tinggi, tanpa transmisi. Karena muatan sebagian besar quad FPV rendah, kameranya harus kecil – karenanya banyak digunakan GoPros.

Mengurangi berat kamera

GoPro HERO10 Tulang di GEPRC CineLog25 mungil. Kredit gambar: Jakub Han / CineD

Meskipun memiliki kamera lain yang dipasang di bagian belakang drone FPV memberikan gambar yang lebih baik, hal itu membuat drone kehilangan sebagian kelincahannya dan secara signifikan mengurangi waktu terbang (yang sudah cukup singkat). Itulah mengapa dengan paha depan FPV yang ringan, pilot mencoba menghemat setiap gram berat yang mungkin. Untuk mendapatkan penghematan berat yang signifikan dengan penyiapan apa pun, pada dasarnya ada tiga opsi (yang juga tumpang tindih agar lebih menarik):

  1. Beli kamera yang lebih ringan (dengan risiko kualitas gambar sedikit lebih buruk)
  2. Keluarkan baterai kamera dan nyalakan secara eksternal
  3. kurangi berat yang tidak perlu dan ubah kamera menjadi kamera aksi “telanjang”.

1. Kamera aksi ultra ringan

Sementara kamera GoPro biasa menjadi sedikit lebih berat selama beberapa generasi terakhir, ada banyak alternatif. Bertahun-tahun yang lalu, GoPro membuat lini kamera Session. Ini sangat kecil dan ringan, tetapi sayangnya, perusahaan yang berbasis di California meninggalkan lini Sesi setelah dua generasi dan hanya berfokus pada lini kamera aksi HERO utama sejak saat itu.

Insta360 GO 2 cukup kecil untuk digantung di bagian belakang drone FPV. Kredit gambar: Jakub Han / CineD

Baru-baru ini, GoPro mulai memperhatikan hype yang berkembang seputar penggunaan FPV sinematik dan fenomena DIY naked GoPro. Awal tahun ini, GoPro meluncurkan HERO10 Bones (sayangnya masih hanya untuk AS), yang memangkas banyak komponen HERO10 yang tidak diperlukan sehingga mengurangi bobot kamera dari 158g menjadi 54g. The Bones, bagaimanapun, membutuhkan kekuatan eksternal. Lebih lanjut tentang daya eksternal nanti.

Kamera Aksi DJI 2. Kredit: Jakub Han/CineD

Sementara GoPro adalah salah satu merek kamera aksi paling populer berkat kualitas gambarnya yang bagus dan stabilisasi gambar yang baik (sebagian besar berkat stabilisasi gyro berbasis pascaproduksi ReelSteady), ada alternatif lain. Pada Oktober 2021, DJI meluncurkan kamera aksi yang sangat ringan – DJI Action 2 – dengan berat hanya 56 gram. Meski cukup mumpuni, kameranya tampak sedikit terbatas dalam hal masa pakai baterai dan penyimpanan internal.

Insta360 GO 2. Sumber: Insta360

Alternatif lain mungkin Insta360 GO 2. Kamera kecil ini hanya berbobot 27 gram tetapi tidak cukup menyamai GoPro atau DJI dalam hal kualitas gambar, resolusi yang tersedia, dan frekuensi gambar. Tetap saja, GO 2 (atau Caddx Peanut versi fpv yang dimodifikasi) cukup populer dengan paha depan fpv paling ringan. Berbicara tentang Caddx China, contoh terakhir dari kamera yang sangat ringan belakangan ini adalah Caddx Walnut – kamera 63 gram, berkemampuan 4K60 yang langsung terlihat seperti tiruan Sesi GoPro lama.

Kamera aksi Caddx Walnut untuk drone FPV. Sumber: CaddxFPV

2. Daya eksternal versus baterai internal

Cara termudah untuk menghemat beberapa gram saat Anda sudah memiliki GoPro ukuran penuh yang duduk di belakang quad FPV adalah dengan mengeluarkan baterai dan menyalakan kamera secara eksternal. Idenya di sini adalah untuk memanfaatkan baterai LiPo besar yang sudah ada di setiap drone, jadi mengapa tidak menggunakannya untuk semua yang ada di dalamnya? Kamera dapat dihubungkan langsung ke paket LiPo melalui port keseimbangannya dan regulator 5V yang sesuai (itu adalah cara favorit saya untuk melakukannya) atau dapat disolder ke papan logika drone dan mengambil daya melalui sirkuit drone.

LiPo Balance memimpin kabel adaptor 5V untuk memberi daya pada GoPro dari baterai LiPo drone. Kredit gambar: Jakub Han / CineD

Anda mungkin membantah bahwa kamera akan memakan sebagian dari kapasitas baterai LiPo itu dan itu benar, tetapi beban yang lebih berat dalam bentuk baterai ekstra hanya untuk kamera akan menambah bobot keseluruhan drone dan karenanya menghabiskan baterai LiPo lebih cepat juga. Itu sebabnya saya pikir kekuatan eksternal adalah jalan yang harus ditempuh. Salah satu risiko potensial dari solusi ini adalah kontak longgar yang dapat mengganggu perekaman kamera di tengah penerbangan. Itulah mengapa selalu baik untuk memeriksa dan menguji kabel daya kamera Anda sebelum melepasnya.

3. Kamera aksi ukuran penuh telanjang

Karena terbang FPV telah (dan masih) penuh dengan semangat DIY, melepas kamera untuk menghemat beban berjalan seiring dengan membangun dan memperbaiki drone. Keuntungan memiliki GoPro telanjang pada drone adalah Anda mendapatkan kualitas gambar model ukuran penuh dengan bobot yang sangat ringan. Kerugiannya adalah keandalan yang sedikit lebih rendah dan hampir tidak ada perlindungan tabrakan dari kamera semacam itu.

Seperti yang saya sebutkan, GoPro akhirnya mengakui popularitas kamera telanjang dan perusahaan meluncurkan GoPro HERO10 Bones (hanya di AS) awal tahun ini. Pada September 2022, bersama HERO11 baru, GoPro juga memperkenalkan HERO11 Black Mini. Meski lebih kecil dari HERO11 ukuran penuh, kamera ini tidak begitu ringan dengan bobot 133g. Bobot yang lebih tinggi disebabkan oleh bodi yang lebih tahan lama dan baterai bawaan.

Sementara itu, tentu saja, pilot FPV melepas lagi HERO11 ukuran penuh dan mencapai bobot sekitar 35g yang menarik bahkan untuk paha depan FPV sub-250g. GoPro HERO11 yang telanjang, menurut pendapat saya, saat ini merupakan solusi terbaik untuk paha depan fpv yang sangat ringan.

Telanjang GoPro HERO11. Kredit gambar: Florian Blang

Mengupas GoPro ukuran penuh, tentu saja, bukan untuk semua orang. Ini membutuhkan sedikit keterampilan, waktu, dan kesabaran. Untungnya, ada perusahaan yang menawarkan GoPro telanjang siap pakai. Berbeda dengan GoPro HERO10 Bones resmi, Anda bisa melupakan garansi dari GoPro. Jika Anda menabrak dan menghancurkan GoPro HERO11 telanjang buatan DIY Anda, itu saja. Anda dapat memperbaikinya, atau membeli yang lain.

Apakah kita benar-benar membutuhkan dua kamera di setiap cinewhoop FPV?

Saya pikir ini mulai menjadi pertanyaan yang menarik akhir-akhir ini. Memiliki dua kamera di drone, tentu saja, meningkatkan bobot keseluruhan setiap build. Bukankah lebih mudah untuk memiliki hanya satu kamera do-it-all pada quad yang ringan? Saya pikir itu pasti, masalahnya saat ini kami tidak memiliki kamera seperti itu. Kami semakin dekat.

Apa yang kita butuhkan dalam kamera seperti itu, adalah kombinasi dari perekaman video berkualitas tinggi dan kemampuan untuk terhubung ke pemancar video dan mengirim sinyal 1080p latensi rendah terkompresi, frekuensi gambar tinggi ke kacamata FPV untuk uji coba. Saat saya mengatakan perekaman video berkualitas tinggi, yang saya maksud bukan hanya resolusi tinggi dan frekuensi gambar, yang saya maksud juga rentang dinamis tinggi, warna 10-bit, kontrol manual, kemungkinan untuk menggunakan filter ND, dan sebagainya.

Satuan Udara O3. Sumber: DJI

DJI cukup dekat dengan O3 Air Unit mereka baru-baru ini, tetapi sayangnya kualitas gambarnya masih belum cukup. HERO11 saat ini masih menawarkan kualitas gambar yang lebih baik dengan warna 10-bit dan kontrol manual. Meskipun dengan pembaruan firmware baru-baru ini, DJI Avata (yang menggunakan Unit Udara DJI O3) menerima rekaman video 10-bit, sejauh yang saya tahu, DJI O3 yang berdiri sendiri belum mendapatkannya.

Bagaimanapun, jika DJI bekerja lebih jauh untuk mendapatkan kualitas gambar yang lebih baik dari Air Unit generasi berikutnya, kami mungkin akan segera berhenti memasang kamera kedua di belakang paha depan FPV kami yang ringan. Apa kamu setuju?

Apakah Anda menerbangkan drone fpv ringan untuk tujuan pembuatan film? Apa pengaturan kamera fpv Anda? Ke mana Anda melihat industri ini menuju? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah artikel.