• Sat. Jul 13th, 2024

Xiaomi 12S Ultra Concept – Inikah Kamera Masa Depan?

ByPrasetyo

Nov 7, 2022 #cined.com
Xiaomi 12S Ultra Concept - Inikah Kamera Masa Depan?

Konsep Xiaomi 12S Ultra menunjukkan kepada kita sebuah smartphone dengan sensor tipe 1 inci terbuka yang dapat menerima lensa kamera biasa. Tersembunyi hanya di bawah kaca safir, sensor ini memiliki dudukan lensa tipis yang dapat menerima adaptor lensa untuk menyediakan dudukan lensa Leica M. Bisakah ini menjadi masa depan industri kamera?

Tidak ada yang mengganggu industri kamera dalam beberapa tahun terakhir sebanyak smartphone. Kamera mereka yang semakin baik bersama dengan prosesor yang lebih kuat untuk komputasi foto dan videografi yang lebih baik pada dasarnya telah menghapus seluruh segmen kamera point-and-shoot entry-level. Suka atau tidak suka, segmen kamera lainnya ada di urutan berikutnya.

RIP, arahkan dan tembak kamera. Kredit gambar: John Thomas, D-Kuru (diedit oleh CineD)

Di sisi lain, meskipun kualitas foto dan video yang diambil di smartphone telah menjadi jauh lebih baik, Anda masih tidak bisa menipu fisika, karena ukuran sensor gambar masih memainkan peran penting. Segera setelah Anda membandingkan foto ponsel cerdas apa pun dengan foto dari kamera sensor besar modern (MFT ke atas) pada monitor besar, menjadi jelas, bahwa ponsel masih belum bisa menandingi. Itu menjadi lebih jelas dengan foto-foto cahaya rendah.

Meskipun ternyata, smartphone juga dapat memiliki sensor gambar yang lebih besar. Beberapa hari yang lalu, sebuah video menarik membuat lingkaran di internet. Ini fitur perangkat konsep baru dari perusahaan teknologi Cina Xiaomi. Ini menunjukkan smartphone baru yang sedang mereka kerjakan, yang disebut 12S Ultra Concept.

Konsep Ultra Xiaomi 12S

Menurut Xiaomi, smartphone 12S Ultra yang akan datang akan dibuat dalam dua versi – satu akan menjadi smartphone standar dengan beberapa kamera termasuk kamera utama tipe 1 inci. Yang kedua, yang disebut Xiaomi 12S Ultra Concept, akan menampilkan sensor “terbuka”.

Ini adalah pendekatan yang menarik untuk menggunakan sensor gambar besar di smartphone. Di samping kamera tipe 1 inci standar (sensor dengan lensa), konsep 12S Ultra juga akan memiliki sensor tipe 1 inci kedua tanpa lensa. Ini akan terbuka dan tertutup hanya di balik lapisan kaca safir tipis yang seharusnya tahan gores, menurut Xiaomi. Di sekitar sensor terbuka yang diposisikan secara terpusat, konsep 12S Ultra akan menampilkan dudukan lensa tipis yang memungkinkan pemasangan lensa kamera standar.

Konsep Xiaomi 12S Ultra. Sumber: Xiaomi

Xiaomi lebih lanjut mengklaim bahwa aplikasi kamera ponsel akan menampilkan alat asisten seperti fokus memuncak, garis zebra, histogram, dan banyak lagi. Konsep 12S Ultra akan dapat memotret foto mentah 10-bit. Dan itu mencakup semua spesifikasi yang kami miliki saat ini.

Lensa Leica M di smartphone

Karena Xiaomi merekayasa perangkat dengan Leica, 12S Ultra akan (awalnya) menawarkan dukungan untuk kaca Leica M. Tidak banyak informasi yang tersedia saat ini, tetapi bagi saya tampaknya tidak akan ada komunikasi antara telepon dan lensa yang terpasang. Berkat lensa Leica M yang memiliki kontrol manual penuh dengan iris dan cincin fokus, sebenarnya tidak diperlukan komunikasi lensa-ponsel, setidaknya untuk konsep pertama ini.

Konsep Xiaomi 12S Ultra. Sumber: Xiaomi

Untuk memasang lensa Leica M ke smartphone, Xiaomi akan menyediakan adaptor untuk mengimbangi jarak fokus flensa 27,8mm. Sekali lagi, menurut saya adaptor hanya akan bersifat mekanis. Orang akan mengatakan memasang lensa, yang dapat menutupi sensor full-frame, ke sensor tipe 1 inci adalah peluang yang terlewatkan. Dan ya, sebagian besar lingkaran gambar lensa tidak akan digunakan dan akan ada potongan besar, tetapi ini tetap merupakan ide yang keren.

Bagaimana dengan dudukan lensa lainnya?

Saya memahami pilihan Leica M karena Xiaomi bangga dengan kemitraannya dengan pabrikan Jerman yang legendaris. Saya juga tidak menentang Leica M karena ada beberapa lensa Leica M yang cantik (walaupun mahal). Namun, saya berharap untuk melihat adaptor untuk dudukan lensa lain tersedia untuk 12S Ultra Concept di masa mendatang. Karena koneksi tampaknya murni mekanis, seharusnya tidak menjadi masalah bahkan bagi perusahaan pihak ketiga untuk mulai menawarkan adaptor untuk katakanlah Micro Four Thirds, lensa C-mount kecil, atau mount lensa vintage lainnya. Kemungkinannya hampir tidak terbatas.

Konsep Xiaomi 12S Ultra. Sumber: Xiaomi

Bagaimana dengan sensor yang lebih besar?

Keterbatasan menempatkan sensor yang lebih besar di smartphone, sekali lagi, berkaitan dengan fisika. Meskipun Anda tentu saja dapat memasukkan sensor full-frame itu sendiri ke dalam smartphone (tidak berbicara tentang pendinginan untuk saat ini), Anda tentu TIDAK dapat memasukkan lensa yang masuk akal di dalam bodi smartphone yang tipis untuk menutupi area sensor. Namun, dengan pendekatan Xiaomi, batasan ini praktis akan hilang.

Jika konsep Ultra 12S pertama terbukti dapat digunakan, saya ingin melihat generasi berikutnya dari ini dengan sensor yang lebih besar termasuk full-frame. Semua sistem pemasangan lensa mirrorless modern memiliki jarak fokus flensa yang jauh lebih pendek daripada Leica M, jadi adaptor yang diperlukan akan lebih ringkas daripada yang sudah ada untuk Leica M. Setelah komunikasi lensa-ponsel diselesaikan juga, itu akan memungkinkan menggunakan lensa yang dilengkapi AF modern juga. Memiliki lensa pancake 50mm f/1.8 yang bagus pada sensor full-frame pada smartphone sebenarnya terdengar sangat bagus, bukan?

Apakah kamera yang ada terlalu “bodoh”?

Mengapa Anda menginginkan sensor besar di smartphone ketika sudah ada kamera full-frame berdedikasi yang cukup terjangkau, Anda bertanya? Nah, dengan semua inovasi yang terjadi di dunia kamera, saya pikir (hampir semua) perusahaan kamera tradisional tidak cukup berinovasi di sisi perangkat lunak.

Kamera yang keluar tahun ini masih sebatas perangkat penangkap gambar yang belum bisa memproses rekaman lebih jauh. Anda mengambil foto, merekam video, dan kemudian Anda perlu mentransfernya ke perangkat lain untuk diproses dan diedit, dll. Kami sudah sangat terbiasa dengan alur kerja semacam ini, tetapi saya pikir juga akan menarik untuk melihat perangkat yang menawarkan keduanya – akuisisi gambar berkualitas tinggi serta alat pascaproduksi yang canggih. Itu sebabnya saya cukup bersemangat untuk melihat hal-hal inovatif seperti Xiaomi 12S Ultra Concept.

Konsep Ultra Xiaomi 12S. Sumber: Xiaomi

Apa yang sudah ada di luar sana?

Ada beberapa contoh produk inovatif yang mengaburkan batas antara kamera tradisional dan smartphone. Salah satunya adalah kamera “out-of-the-box thinking” yang menarik dari Zeiss, ZX1. Diumumkan di Photokina 2018, ZX1 adalah kamera full-frame dengan lensa tetap 35mm f/2 yang menyertakan SSD bawaan dan menjalankan OS Android. Ini termasuk Adobe Lightroom bawaan untuk pemrosesan foto mentah dan dapat mengunggah foto langsung ke Dropbox, dll.

Zeiss ZX1. Sumber: Zeiss

Sayangnya, Zeiss membutuhkan waktu yang cukup lama (lebih dari dua tahun) untuk menyelesaikan kamera dan membuatnya tersedia, fitur dan spesifikasi videonya cukup dibatasi oleh standar saat ini, dan label harga hampir $6.000 tentu saja tidak menarik bagi semua orang. Namun, ZX1 adalah perangkat menarik yang menunjukkan apa yang mungkin dilakukan dengan pendekatan inovatif.

Konsep Kamera Alice. Sumber: photogram.ai

Contoh lain yang lebih baru dari penggabungan smartphone dan sensor gambar yang lebih besar adalah proyek kamera Alice – modul kamera smartphone dengan koneksi nirkabel. Sejauh yang saya tahu, bagaimanapun, ini belum merupakan produk jadi yang tersedia untuk dibeli. Semoga secepatnya.

Bisakah ini menjadi masa depan?

Secara pribadi, menurut saya 12S Ultra Concept cukup keren. Tentu saja ada tantangan yang perlu diatasi, dan keputusan desain yang perlu ditangani dengan baik. Ketika memikirkan ke mana hal ini dapat membawa kita dalam 5 atau 10 tahun, saya dapat membayangkan memiliki perangkat modular yang ringkas di saku saya:

  • Pada intinya, smartphone tipis yang kuat dengan penyimpanan internal yang besar dan sensor full-frame yang terbuka. Ponsel ini, tentu saja, akan berfungsi penuh dengan sendirinya dan memiliki beberapa kamera lain.
  • Adaptor lensa untuk semua lensa mirrorless dipasang di luar sana dengan komunikasi lensa untuk AF cepat dan mungkin filter ND elektronik variabel bawaan.
  • Modul daya berkapasitas tinggi yang berfungsi sebagai pegangan yang nyaman, dihubungkan dengan USB-C langsung ke smartphone, menambahkan tombol rana fisik, dan mungkin layar menghadap ke depan yang lebih kecil.
  • Beberapa pemancar mikrofon Bluetooth kecil yang merekam audio float 32-bit secara internal dan menyinkronkannya dengan telepon secara bersamaan.

Apa aku terlalu banyak bermimpi? 🙂

Apa pendapat Anda tentang konsep Xiaomi 12S Ultra? Apakah menurut Anda kamera tradisional terlalu “bodoh”? Bisakah Anda bayangkan menggunakan smartphone dengan sensor terbuka dan lensa yang dapat dilepas? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah artikel.

Sumber: TwitterWeibo