• Sat. Jul 13th, 2024

Sorotan Bersama FUJIFILM – Menampilkan Rachael Porter

ByPrasetyo

Jan 12, 2023 #cined.com

Sorotan Bersama FUJIFILM – Menampilkan Rachael Porter

ByPrasetyo

Jan 12, 2023 #cined.com
Sorotan Bersama FUJIFILM – Menampilkan Rachael Porter

CineD selalu mencari cara untuk menghubungkan pembuat dan produsen – dan, tentu saja, untuk membantu pembuat film menampilkan karya mereka. Inilah mengapa kami bekerja sama dengan FUJIFILM untuk menunjukkan karya komunitas pembuatan film kami yang telah dilakukan dengan kamera FUJIFILM. Silakan temui Rachael Porter, pembuat film yang berbasis di Tennessee. “In the Spotlight” dengan bangga disponsori oleh FUJIFILM.

Berbasis di Chattanooga, Tennessee, Rachael Porter adalah pembuat film yang berdagang dengan tukang kebun bunga pemula berdasarkan hobi.

Selama enam tahun sebagai pembuat film profesional, dia telah bekerja sebagai sutradara, serta sutradara fotografi pada semua jenis film yang digerakkan oleh cerita, beberapa di antaranya telah memenangkan penghargaan atau membantu tujuan penggalangan dana yang besar. Dia telah bertemu banyak orang luar biasa dan mendengar banyak cerita yang telah menyentuh dan mengubahnya menjadi lebih baik. Dibentuk oleh cerita-cerita ini, rasa ingin tahunya semakin besar saat dia terus belajar dari orang-orang di sekitarnya, dan memanfaatkan kekuatan generatif dari cerita untuk memberi dampak positif, memengaruhi, dan menggerakkan orang lain.

Menjadi Sorotan Bersama FUJIFILMRachel Porter

Nama: Rachel Porter

Saat ini berbasis di: Chattanooga, TN

Bahasa yang digunakan: Bahasa inggris

Pekerjaan: Pembuat Film Lepas

Sumber Gambar: Rachel Porter

Q: Bagaimana Anda memulai di industri kami?

SEBUAH: Saya menemukan diri saya di industri film secara tidak sengaja. Setelah lulus kuliah dengan gelar Bachelor of Arts dengan konsentrasi fotografi, saya putus asa mencari pekerjaan apa pun untuk mulai memenuhi kebutuhan. Seorang teman dari seorang teman menyarankan agar saya melamar posisi PA di sebuah perusahaan produksi lokal. Saya tidak tahu apa yang akan saya hadapi, tetapi segera menemukan diri saya dengan bersemangat melompat jauh ke dalam untuk mempelajari semua jenis peran sambil membantu memproduksi, merekam, dan mengedit acara TV dokumenter. Saat itulah saya mulai jatuh cinta dengan mendongeng. Selama bertahun-tahun saya telah jatuh cinta pada bagaimana sebuah film menjadi tempat pertemuan yang indah antara gambar dan narasi. Sekitar setahun kemudian saya memulai perjalanan lepas saya, dan saya telah bekerja di bidang itu sejak saat itu!

T: Apa saja proyek yang sedang Anda kerjakan saat ini?

SEBUAH: Saya memulai tahun baru dengan beberapa karya bergaya dokumen, serta beberapa proyek komersial. Awal tahun selalu terasa seperti dimulai dengan lembaran kosong, dan selalu menarik untuk melihat apa yang akan dihasilkan tahun ini!

Rachael Porter dan Direktur Fotografi Athena Kulb
Rachael Porter dan Direktur Fotografi Athena Kulb. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Jenis produksi apa yang paling sering Anda rekam?

SEBUAH: Saya terutama merekam karya-karya yang digerakkan oleh cerita untuk bisnis kecil dan nirlaba, dan juga merekam banyak karya pendek bergaya dokumen untuk beberapa agensi.

T: Apa tugas/pekerjaan impian Anda di industri kami dan apa yang Anda sukai?

SEBUAH: Setelah menemukan tempat saya dalam karya naratif tahun ini, impian saya adalah terus bekerja dalam ruang naratif bentuk pendek atau panjang, menceritakan kisah yang mencerminkan pengalaman manusia dengan cara yang membantu orang dilihat dan dikenal. Saya paling bersemangat menggunakan film untuk membantu menjembatani kesenjangan yang memisahkan kita sebagai individu dan kelompok orang. Saya telah menemukan melalui pekerjaan saya bahwa semakin Anda mendengarkan pengalaman seseorang dan/atau serangkaian ideologi, semakin Anda diberi kesempatan untuk melihat diri Anda di dalamnya dengan cara kecil atau mengumpulkan informasi untuk membentuk gambaran yang lebih besar dan ada lebih banyak empati dan rahmat. Anda tidak harus setuju dengan semua itu, tetapi membangun otot untuk memperluas empati hanya bisa membantu, menurut pendapat saya. Ada terlalu banyak pengaruh dalam hidup yang memisahkan kita melalui stereotip dan penilaian satu sama lain, dan saya ingin menggunakan lensa untuk melawannya.

Syuting "Rumah kaca"
Syuting “Rumah Kaca”. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Sehubungan dengan pekerjaan yang telah Anda bagikan dengan kami – melihat ke belakang, apakah ada sesuatu yang akan Anda lakukan secara berbeda?

SEBUAH: Hahaha baik jika saya punya pilihan, saya tidak akan memotret di luar ruangan di puncak musim panas. Juli di selatan bukanlah waktu yang tepat untuk memotret di luar, tapi untungnya kami berhasil melewatinya hanya dengan sedikit sengatan matahari. Oke, tapi dengan serius, proyek ini adalah pengalaman belajar di semua akun. Sebagai bagian naratif pertama saya, dan pertama kali mengarahkan kru yang begitu besar, saya bangga dengan apa yang dapat kami capai dalam waktu yang kami miliki. Satu hal yang akan saya lakukan secara berbeda adalah menghabiskan lebih banyak waktu dalam praproduksi dengan DP saya melewati papan cerita saya dan lebih efektif mentransfer visi yang saya miliki di kepala saya. DP saya melakukan pekerjaan yang fenomenal dalam menerjemahkan pikiran saya yang tersebar, tetapi (sebagai operator kamera lama) saya belajar mengarahkan daripada melakukannya sendiri. Ada beberapa cara agar saya dapat berkomunikasi dengan lebih efektif dan memotong beberapa pekerjaan tebak-tebakan untuknya. Secara keseluruhan, saya sangat berterima kasih tidak hanya kepada dia dan apa yang dapat kami ciptakan bersama, tetapi juga kepada setiap anggota kru yang membawa keahlian mereka ke meja dan menghidupkan lebih banyak visi kreatif saya daripada yang dapat saya miliki sendiri.

On-set - "Rumah kaca"
On-set – “Rumah Kaca”. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Kamera, lensa, dan peralatan suara apa yang Anda gunakan saat ini?

SEBUAH: Kit pribadi saya terdiri dari Blackmagic 6k Pro dan beberapa lensa seni SIGMA selama beberapa tahun terakhir, dan karena saya melakukan banyak pekerjaan dengan anggaran yang lebih kecil, itu biasanya merupakan pilihan terbaik. Akhir-akhir ini, saya senang memotret dengan lebih banyak kamera setingkat bioskop, dan saya berharap untuk melakukannya lebih banyak lagi karena itu selalu * ciuman koki * sangat menyenangkan. Saya juga menikmati pengambilan gambar pada lensa FUJIFILM X-H2S dan FUJINON MK baru-baru ini, mereka mengemas pukulan kecil yang bagus untuk rig sekecil itu.

Q: Anda memilih untuk memotret proyek Anda dengan FUJIFILM kamera X-H2. Apakah Anda memaksakan batasan pada diri sendiri seperti tidak memotret dengan tripod?

SEBUAH: Ini pertanyaan yang bagus. Karena cara saya belajar memotret dan gaya yang saya kembangkan, tripod sejujurnya terasa seperti batasan bagi saya. Saya suka bergerak, bergerak dengan subjek saya, dan melayang di sekitar lingkungan dengan cepat, sehingga tripod dapat dengan cepat membuat saya gila. Jadi FUJIFILM X-H2 yang dipasangkan dengan lensa Premista sangat cocok karena menghasilkan gambar yang spektakuler sekaligus memungkinkan DP saya untuk dapat memotret pada Easyrig dan mempertahankan mobilitas. Kami memang memilih untuk memotret beberapa urutan pada Ronin S, dan sekali lagi, sangat cocok karena sedikit lebih ringan daripada kamera lain sehingga DP saya masih dapat beroperasi. Jadi tidak, kami tidak benar-benar memaksakan batasan dan terkejut betapa rig kamera cocok dalam beberapa skenario.

Direktur Fotografi Athena Kulb
Direktur Fotografi Athena Kulb. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Apa peralatan pencahayaan favorit Anda dan mengapa Anda memilih kit tersebut daripada solusi lainnya?

SEBUAH: Sejujurnya, peralatan pencahayaan favorit saya adalah apa yang telah kami siapkan. Saya telah menghabiskan sebagian besar karir saya di lingkungan menembak yang lebih run-and-gun, jadi saya masih belajar jalan dengan semua yang ada di luar sana. Saya menyukai berbagai lampu Aputure karena kualitas dan fleksibilitasnya. Saya juga sangat menikmati bekerja dengan beberapa gaffer yang sangat terampil tahun ini yang telah membawa keahlian mereka ke meja dan mampu mencocokkan visi saya dengan sumber pencahayaan yang tepat.

Bekerja dengan Ronin 2
Bekerja dengan Ronin 2. Sumber gambar: Rachael Porter

Q: Apakah Anda menggunakan drone/gimbal dalam produksi Anda? Jika demikian, apa cara paling efektif yang Anda temukan untuk menerapkannya?

SEBUAH: Kami menggunakan Ronin 2 dalam beberapa bidikan, tetapi tidak ada drone. Ronin 2 dengan FUJIFILM X-H2 dan Premista sangat cocok karena beberapa alasan: Ronin 2 memungkinkan kami untuk tetap memotret dengan lensa berat dan tidak menurunkan kualitas lensa, tetapi juga tidak terlalu berat di mana DP saya (perempuan berbingkai lebih kecil seperti saya) masih bisa beroperasi. Kami memiliki anggaran yang ketat dan membutuhkannya untuk dapat beroperasi, jadi itu merupakan nilai tambah yang besar.

T: Sistem pengeditan apa yang Anda gunakan dan apakah Anda puas bekerja dengannya?

SEBUAH: Saya biasanya mengedit di DaVinci Resolve. Untuk “Rumah Kaca”, kami mengedit di Premiere Pro untuk alasan yang lebih kolaboratif (sebelum Resolve merilis pembaruan mereka untuk pengeditan cloud). Saya menyukai platform all-in-one DaVinci dan alat penilaian warna yang sederhana dan intuitif. Saya akan menyebut diri saya seorang editor berketerampilan menengah, jadi ia memiliki semua alat yang saya butuhkan. Lebih dari itu (grafik gerak, penilaian warna yang lebih baik), saya melakukan outsourcing kepada seseorang yang lebih ahli. Saya juga ingin benar-benar membatasi jumlah pengeditan yang saya lakukan ke depan, jadi semua editor di luar sana memukul saya!

"Rumah kaca" Ditulis dan Disutradarai oleh Rachael Porter
“Rumah Kaca” Ditulis dan Disutradarai oleh Rachael Porter. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Berapa banyak pekerjaan Anda yang Anda potret dalam “profil gambar datar” dan apa cara koreksi warna pilihan Anda?

SEBUAH: Saya memotret dalam RAW atau LOG ​​untuk semua yang saya rekam. Anda tidak bisa mengalahkan berapa banyak kontrol yang Anda miliki di pos melakukannya. Saya akan menyebut diri saya seorang pemula dibandingkan dengan rekan colorist saya yang terampil, jadi saya biasanya menemukan LUT yang saya sukai, kemudian melakukan tweak per frame setelah itu.

Q: Seberapa sering Anda bepergian dan apakah Anda memiliki tip saat mengemas perlengkapan Anda?

SEBUAH: Beberapa tahun terakhir saya semakin sering bepergian, dan saya masih mencari tahu apa yang terbaik. Baru-baru ini saya membeli tas Tenba untuk perlengkapan yang perlu dibawa, dan itu merupakan tambahan yang bagus. Saya suka kualitas tasnya dan betapa terlindunginya perlengkapan saya. Kiat terbaik yang bisa saya berikan kepada orang-orang adalah benar-benar mengetahui produksi Anda masuk dan keluar, dan apa yang mungkin Anda butuhkan. Lakukan banyak persiapan sebelumnya sehingga Anda tahu persis apa yang Anda butuhkan dan tidak mengemas terlalu banyak.

Cari tahu lebih lanjut tentang karya Rachael dengan mengunjungi situs webnya.


Sorotan Bersama FUJIFILM – Menampilkan Rachael Porter

CineD selalu mencari cara untuk menghubungkan pembuat dan produsen – dan, tentu saja, untuk membantu pembuat film menampilkan karya mereka. Inilah mengapa kami bekerja sama dengan FUJIFILM untuk menunjukkan karya komunitas pembuatan film kami yang telah dilakukan dengan kamera FUJIFILM. Silakan temui Rachael Porter, pembuat film yang berbasis di Tennessee. “In the Spotlight” dengan bangga disponsori oleh FUJIFILM.

Berbasis di Chattanooga, Tennessee, Rachael Porter adalah pembuat film yang berdagang dengan tukang kebun bunga pemula berdasarkan hobi.

Selama enam tahun sebagai pembuat film profesional, dia telah bekerja sebagai sutradara, serta sutradara fotografi pada semua jenis film yang digerakkan oleh cerita, beberapa di antaranya telah memenangkan penghargaan atau membantu tujuan penggalangan dana yang besar. Dia telah bertemu banyak orang luar biasa dan mendengar banyak cerita yang telah menyentuh dan mengubahnya menjadi lebih baik. Dibentuk oleh cerita-cerita ini, rasa ingin tahunya semakin besar saat dia terus belajar dari orang-orang di sekitarnya, dan memanfaatkan kekuatan generatif dari cerita untuk memberi dampak positif, memengaruhi, dan menggerakkan orang lain.

Menjadi Sorotan Bersama FUJIFILMRachel Porter

Nama: Rachel Porter

Saat ini berbasis di: Chattanooga, TN

Bahasa yang digunakan: Bahasa inggris

Pekerjaan: Pembuat Film Lepas

Sumber Gambar: Rachel Porter

Q: Bagaimana Anda memulai di industri kami?

SEBUAH: Saya menemukan diri saya di industri film secara tidak sengaja. Setelah lulus kuliah dengan gelar Bachelor of Arts dengan konsentrasi fotografi, saya putus asa mencari pekerjaan apa pun untuk mulai memenuhi kebutuhan. Seorang teman dari seorang teman menyarankan agar saya melamar posisi PA di sebuah perusahaan produksi lokal. Saya tidak tahu apa yang akan saya hadapi, tetapi segera menemukan diri saya dengan bersemangat melompat jauh ke dalam untuk mempelajari semua jenis peran sambil membantu memproduksi, merekam, dan mengedit acara TV dokumenter. Saat itulah saya mulai jatuh cinta dengan mendongeng. Selama bertahun-tahun saya telah jatuh cinta pada bagaimana sebuah film menjadi tempat pertemuan yang indah antara gambar dan narasi. Sekitar setahun kemudian saya memulai perjalanan lepas saya, dan saya telah bekerja di bidang itu sejak saat itu!

T: Apa saja proyek yang sedang Anda kerjakan saat ini?

SEBUAH: Saya memulai tahun baru dengan beberapa karya bergaya dokumen, serta beberapa proyek komersial. Awal tahun selalu terasa seperti dimulai dengan lembaran kosong, dan selalu menarik untuk melihat apa yang akan dihasilkan tahun ini!

Rachael Porter dan Direktur Fotografi Athena Kulb
Rachael Porter dan Direktur Fotografi Athena Kulb. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Jenis produksi apa yang paling sering Anda rekam?

SEBUAH: Saya terutama merekam karya-karya yang digerakkan oleh cerita untuk bisnis kecil dan nirlaba, dan juga merekam banyak karya pendek bergaya dokumen untuk beberapa agensi.

T: Apa tugas/pekerjaan impian Anda di industri kami dan apa yang Anda sukai?

SEBUAH: Setelah menemukan tempat saya dalam karya naratif tahun ini, impian saya adalah terus bekerja dalam ruang naratif bentuk pendek atau panjang, menceritakan kisah yang mencerminkan pengalaman manusia dengan cara yang membantu orang dilihat dan dikenal. Saya paling bersemangat menggunakan film untuk membantu menjembatani kesenjangan yang memisahkan kita sebagai individu dan kelompok orang. Saya telah menemukan melalui pekerjaan saya bahwa semakin Anda mendengarkan pengalaman seseorang dan/atau serangkaian ideologi, semakin Anda diberi kesempatan untuk melihat diri Anda di dalamnya dengan cara kecil atau mengumpulkan informasi untuk membentuk gambaran yang lebih besar dan ada lebih banyak empati dan rahmat. Anda tidak harus setuju dengan semua itu, tetapi membangun otot untuk memperluas empati hanya bisa membantu, menurut pendapat saya. Ada terlalu banyak pengaruh dalam hidup yang memisahkan kita melalui stereotip dan penilaian satu sama lain, dan saya ingin menggunakan lensa untuk melawannya.

Syuting "Rumah kaca"
Syuting “Rumah Kaca”. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Sehubungan dengan pekerjaan yang telah Anda bagikan dengan kami – melihat ke belakang, apakah ada sesuatu yang akan Anda lakukan secara berbeda?

SEBUAH: Hahaha baik jika saya punya pilihan, saya tidak akan memotret di luar ruangan di puncak musim panas. Juli di selatan bukanlah waktu yang tepat untuk memotret di luar, tapi untungnya kami berhasil melewatinya hanya dengan sedikit sengatan matahari. Oke, tapi dengan serius, proyek ini adalah pengalaman belajar di semua akun. Sebagai bagian naratif pertama saya, dan pertama kali mengarahkan kru yang begitu besar, saya bangga dengan apa yang dapat kami capai dalam waktu yang kami miliki. Satu hal yang akan saya lakukan secara berbeda adalah menghabiskan lebih banyak waktu dalam praproduksi dengan DP saya melewati papan cerita saya dan lebih efektif mentransfer visi yang saya miliki di kepala saya. DP saya melakukan pekerjaan yang fenomenal dalam menerjemahkan pikiran saya yang tersebar, tetapi (sebagai operator kamera lama) saya belajar mengarahkan daripada melakukannya sendiri. Ada beberapa cara agar saya dapat berkomunikasi dengan lebih efektif dan memotong beberapa pekerjaan tebak-tebakan untuknya. Secara keseluruhan, saya sangat berterima kasih tidak hanya kepada dia dan apa yang dapat kami ciptakan bersama, tetapi juga kepada setiap anggota kru yang membawa keahlian mereka ke meja dan menghidupkan lebih banyak visi kreatif saya daripada yang dapat saya miliki sendiri.

On-set - "Rumah kaca"
On-set – “Rumah Kaca”. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Kamera, lensa, dan peralatan suara apa yang Anda gunakan saat ini?

SEBUAH: Kit pribadi saya terdiri dari Blackmagic 6k Pro dan beberapa lensa seni SIGMA selama beberapa tahun terakhir, dan karena saya melakukan banyak pekerjaan dengan anggaran yang lebih kecil, itu biasanya merupakan pilihan terbaik. Akhir-akhir ini, saya senang memotret dengan lebih banyak kamera setingkat bioskop, dan saya berharap untuk melakukannya lebih banyak lagi karena itu selalu * ciuman koki * sangat menyenangkan. Saya juga menikmati pengambilan gambar pada lensa FUJIFILM X-H2S dan FUJINON MK baru-baru ini, mereka mengemas pukulan kecil yang bagus untuk rig sekecil itu.

Q: Anda memilih untuk memotret proyek Anda dengan FUJIFILM kamera X-H2. Apakah Anda memaksakan batasan pada diri sendiri seperti tidak memotret dengan tripod?

SEBUAH: Ini pertanyaan yang bagus. Karena cara saya belajar memotret dan gaya yang saya kembangkan, tripod sejujurnya terasa seperti batasan bagi saya. Saya suka bergerak, bergerak dengan subjek saya, dan melayang di sekitar lingkungan dengan cepat, sehingga tripod dapat dengan cepat membuat saya gila. Jadi FUJIFILM X-H2 yang dipasangkan dengan lensa Premista sangat cocok karena menghasilkan gambar yang spektakuler sekaligus memungkinkan DP saya untuk dapat memotret pada Easyrig dan mempertahankan mobilitas. Kami memang memilih untuk memotret beberapa urutan pada Ronin S, dan sekali lagi, sangat cocok karena sedikit lebih ringan daripada kamera lain sehingga DP saya masih dapat beroperasi. Jadi tidak, kami tidak benar-benar memaksakan batasan dan terkejut betapa rig kamera cocok dalam beberapa skenario.

Direktur Fotografi Athena Kulb
Direktur Fotografi Athena Kulb. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Apa peralatan pencahayaan favorit Anda dan mengapa Anda memilih kit tersebut daripada solusi lainnya?

SEBUAH: Sejujurnya, peralatan pencahayaan favorit saya adalah apa yang telah kami siapkan. Saya telah menghabiskan sebagian besar karir saya di lingkungan menembak yang lebih run-and-gun, jadi saya masih belajar jalan dengan semua yang ada di luar sana. Saya menyukai berbagai lampu Aputure karena kualitas dan fleksibilitasnya. Saya juga sangat menikmati bekerja dengan beberapa gaffer yang sangat terampil tahun ini yang telah membawa keahlian mereka ke meja dan mampu mencocokkan visi saya dengan sumber pencahayaan yang tepat.

Bekerja dengan Ronin 2
Bekerja dengan Ronin 2. Sumber gambar: Rachael Porter

Q: Apakah Anda menggunakan drone/gimbal dalam produksi Anda? Jika demikian, apa cara paling efektif yang Anda temukan untuk menerapkannya?

SEBUAH: Kami menggunakan Ronin 2 dalam beberapa bidikan, tetapi tidak ada drone. Ronin 2 dengan FUJIFILM X-H2 dan Premista sangat cocok karena beberapa alasan: Ronin 2 memungkinkan kami untuk tetap memotret dengan lensa berat dan tidak menurunkan kualitas lensa, tetapi juga tidak terlalu berat di mana DP saya (perempuan berbingkai lebih kecil seperti saya) masih bisa beroperasi. Kami memiliki anggaran yang ketat dan membutuhkannya untuk dapat beroperasi, jadi itu merupakan nilai tambah yang besar.

T: Sistem pengeditan apa yang Anda gunakan dan apakah Anda puas bekerja dengannya?

SEBUAH: Saya biasanya mengedit di DaVinci Resolve. Untuk “Rumah Kaca”, kami mengedit di Premiere Pro untuk alasan yang lebih kolaboratif (sebelum Resolve merilis pembaruan mereka untuk pengeditan cloud). Saya menyukai platform all-in-one DaVinci dan alat penilaian warna yang sederhana dan intuitif. Saya akan menyebut diri saya seorang editor berketerampilan menengah, jadi ia memiliki semua alat yang saya butuhkan. Lebih dari itu (grafik gerak, penilaian warna yang lebih baik), saya melakukan outsourcing kepada seseorang yang lebih ahli. Saya juga ingin benar-benar membatasi jumlah pengeditan yang saya lakukan ke depan, jadi semua editor di luar sana memukul saya!

"Rumah kaca" Ditulis dan Disutradarai oleh Rachael Porter
“Rumah Kaca” Ditulis dan Disutradarai oleh Rachael Porter. Sumber gambar: Rachel Porter

Q: Berapa banyak pekerjaan Anda yang Anda potret dalam “profil gambar datar” dan apa cara koreksi warna pilihan Anda?

SEBUAH: Saya memotret dalam RAW atau LOG ​​untuk semua yang saya rekam. Anda tidak bisa mengalahkan berapa banyak kontrol yang Anda miliki di pos melakukannya. Saya akan menyebut diri saya seorang pemula dibandingkan dengan rekan colorist saya yang terampil, jadi saya biasanya menemukan LUT yang saya sukai, kemudian melakukan tweak per frame setelah itu.

Q: Seberapa sering Anda bepergian dan apakah Anda memiliki tip saat mengemas perlengkapan Anda?

SEBUAH: Beberapa tahun terakhir saya semakin sering bepergian, dan saya masih mencari tahu apa yang terbaik. Baru-baru ini saya membeli tas Tenba untuk perlengkapan yang perlu dibawa, dan itu merupakan tambahan yang bagus. Saya suka kualitas tasnya dan betapa terlindunginya perlengkapan saya. Kiat terbaik yang bisa saya berikan kepada orang-orang adalah benar-benar mengetahui produksi Anda masuk dan keluar, dan apa yang mungkin Anda butuhkan. Lakukan banyak persiapan sebelumnya sehingga Anda tahu persis apa yang Anda butuhkan dan tidak mengemas terlalu banyak.

Cari tahu lebih lanjut tentang karya Rachael dengan mengunjungi situs webnya.