• Fri. Jul 19th, 2024

Sinematografi Stranger Things Season 4 Dijelaskan oleh DP Caleb Heymann

ByPrasetyo

Jul 23, 2022 #cined.com
Sinematografi Stranger Things Season 4 Dijelaskan oleh DP Caleb Heymann

Dalam wawancara baru-baru ini untuk Majalah Filmmaker, DP Caleb Heymann (trilogi Fear Street) berbicara tentang syuting Stranger Things musim keempat Netflix untuk Duffer bersaudara. Dia menjelaskan mengapa pertunjukan itu berpindah dari RED Monstro dengan lensa Leica ke ARRI ALEXA LF ​​dengan campuran kaca vintage dari tahun 60-an. Caleb juga berbicara tentang bagaimana COVID memengaruhi produksi, dan bagaimana mereka menyalakan adegan tertentu dan melakukan pemotretan “oner” yang lebih lama.

Stranger Things tidak diragukan lagi merupakan salah satu acara TV terpanas Netflix dalam beberapa tahun terakhir. Serial ini kembali tahun ini dengan musim keempat dari belakang. Sementara cerita pasti yang mendorong setiap pertunjukan, ada juga beberapa cerita latar belakang teknis yang menarik yang kami, sebagai situs berita dan ulasan teknologi bioskop, tertarik. Setelah DP asli Tim Ives tidak kembali ke pertunjukan kali ini, karya sinematografi musim keempat dibagikan oleh tiga DP – Caleb Heymann, Brett Jutkiewicz, dan Lachlan Milne.

Stranger Things musim 4 set. Kredit foto: Caleb Heymann

Dalam wawancara baru-baru ini untuk Majalah Filmmaker, Caleb (yang merekam tujuh dari sembilan episode) berbicara tentang bekerja di acara itu untuk Duffer bersaudara. Meskipun saya sangat merekomendasikan untuk membaca seluruh wawancara di situs web Majalah Filmmaker, saya memutuskan untuk menyoroti bagian paling menarik dalam artikel saya di sini.

Dari RED & Leica hingga ARRI & kaca antik

Mengenai pilihan kamera untuk musim keempat, Caleb berbicara tentang perpindahan dari kamera RED ke ARRI ALEXA LF ​​dan menjelaskan mengapa tiga musim pertama benar-benar diambil dengan RED.

Awalnya, keputusan untuk mengambil gambar RED untuk acara itu banyak berkaitan dengan persyaratan 4K Netflix. Pada saat itu di tahun 2016, tidak ada opsi 4K ALEXA. Yang mengatakan, setiap musim telah ditembak pada sensor yang berbeda pula. Musim Pertama adalah Naga, Musim Kedua adalah Helium, dan Musim Ketiga adalah Monstro. Jadi, tiga rasa berbeda dari sensor RED.

Caleb Heymann – Wawancara Majalah Filmmaker

Stranger Things musim 4. Sumber: Netflix

Pada akhirnya, setelah beberapa sesi pengujian, pilihan untuk menggunakan ALEXA LF ​​terutama tentang retensi sorotan kamera dan bagaimana menangani kontras warna dalam pencahayaan yang kurang, menurut Caleb. Stranger Things LUT klasik juga cukup mudah diadaptasi ke ARRIRAW. Caleb tidak lupa menambahkan, bagaimanapun, bahwa “apa yang mendefinisikan tampilan pertunjukan lebih banyak berkaitan dengan pencahayaan dan sampai batas tertentu pelensaan (daripada pilihan kamera)”.

Stranger Things musim 4. Sumber: Netflix

Berbicara tentang lensa, musim sebelumnya dari pertunjukan diambil dengan lensa Leica, sedangkan untuk musim keempat, tim memilih campuran lensa vintage dari tahun 60-an. Seperti yang dikatakan Caleb, totalnya ada 12 bilangan prima – campuran dari Canon dan lensa lainnya. Awak kamera juga mendapatkan beberapa bilangan prima Falcon yang direlokasi dari penyewaan Camtec yang berbasis di LA. Awalnya dikembangkan untuk Bradford Young untuk Solo, bilangan prima ini ringan, kecil, dan memiliki fokus dekat yang bagus. Lensa kit favorit Caleb adalah 45mm, karena memiliki tampilan menerawang tertentu saat memotret terbuka lebar. Selanjutnya, kru juga menggunakan Lensbabies untuk beberapa momen halusinasi dengan Eleven di silo rudal dan di lab Hawkins.

Lensa Falcon yang dipasang kembali. Sumber: Camtec

Umumnya, Caleb ingin mempertahankan tampilan dan nuansa dari musim Stranger Things sebelumnya dengan menggunakan panjang fokus yang lebih lebar dan oleh karena itu membuat penonton lebih tenggelam dalam cerita. Dia mengatakan mereka memotret banyak adegan pada 28mm dan 35mm, yang menghasilkan gambar yang sangat lebar pada sensor format besar.

Cahaya, suasana hati, dan surat Spielberg kepada Duffer bersaudara

Dalam hal pencahayaan, Caleb menekankan bagaimana mereka bermain dengan kontras warna antara jingga tua dari natrium melawan sian dingin dari lampu merkuri. Sebagai contoh, dia menyebutkan eksterior dan interior taman trailer malam.

Stranger Things musim 4. Sumber: Netflix

Kami selanjutnya bisa belajar tentang pencahayaan di adegan pembuka episode tujuh (berjalan lima menit di hutan di Upside Down), yang merupakan tugas yang cukup berat. Caleb mengatakan mereka menggunakan setidaknya enam Condor yang menerangi latar belakang dan sekitar 12 balon helium untuk mendapatkan tampilan malam/senja cahaya bulan biru tua. Ada beberapa unit Arri SkyPanel 360s dengan kepala jarak jauh Vulture serta SolaFrame 3000s dengan kepala bergerak. Pengaturan ini memungkinkan manajer dan kru untuk mengontrol semua lampu dari jarak jauh dari tanah.

Berkenaan dengan pencahayaan dan palet warna, Duffer bersaudara pasti ingin kembali ke rona cahaya bulan yang sedikit lebih retro dan sedikit lebih biru. Mereka merujuk pada surat yang mereka dapatkan dari Spielberg di mana, saya kira di antara hal-hal lain, dia secara khusus menyebutkan mencintai panggilan balik retro mereka ke cahaya bulan biru di musim pertama.

Caleb Heymann – Wawancara Majalah Filmmaker

Tembakan lebih panjang, lebih sedikit potongan, dan batasan COVID

Seperti yang dikatakan Caleb, untuk musim ini, Duffer bersaudara ingin lebih banyak menggerakkan kamera dan melakukan lebih banyak “oners” (tembakan panjang termasuk beberapa adegan tanpa potongan apa pun) dan cakupan yang lebih sedikit.

Kami benar-benar ingin memanfaatkan master bergerak, di mana bidikan dimulai sebagai satu hal—detail mobil yang menderu, telepon terbanting—dan kemudian berputar dan berkembang menjadi bidikan dua medium yang mungkin bergantung pada profil close-up, kemudian menarik keluar menjadi tembakan lebar.

Caleb Heymann – Wawancara Majalah Filmmaker

Stranger Things musim 4 set. Kredit foto: Caleb Heymann

Caleb lebih lanjut berbicara tentang bagaimana dia menyukai tantangan melakukan bidikan yang bergerak sekitar 270 derajat atau kadang-kadang bahkan 360 derajat penuh, yang sangat rumit dalam hal pencahayaan.

Stranger Things musim 4. Sumber: Netflix

Dia juga berbicara tentang bagaimana pandemi COVID memengaruhi jadwal syuting, memindahkan banyak hal, dan mengubah lokasi. Memang, lebih menantang untuk membuat film di masa sulit pembatasan dunia yang terus berubah ini. Di sisi lain, karena pandemi menunda produksi film, Duffer bersaudara dapat menyelesaikan seluruh skrip sebelum syuting dan terus menambahkan hal-hal menarik dan banyak urutan VFX. Dengan cara yang aneh, pandemi memungkinkan kami untuk menerima musim keempat Stranger Things yang begitu spektakuler. Apa kamu setuju? Saya pasti akan segera menonton ulang musim keempat untuk sepenuhnya menghargai aspek sinematografi di baliknya.

Apakah Anda sudah melihat musim keempat Stranger Things? Apa pendapat Anda tentang hal itu? Bagaimana Anda menyukai tampilan dan suasana pertunjukan? Beri tahu kami pendapat Anda di bagian komentar di bawah artikel.

Sumber: Majalah Filmmaker