• Fri. Jul 19th, 2024

Review Canon EOS R6 Mark II – Tampilan Pertama dan Dokumenter Mini

ByPrasetyo

Nov 3, 2022 #cined.com

Canon baru saja mengumumkan kamera mirrorless Full-Frame baru mereka, EOS R6 Mark II dan kami cukup beruntung untuk mendapatkan unit sampel pra-produksi tetapi dengan peringatan “kecil”. Kami benar-benar memiliki kamera hanya dua hari, sementara satu hari adalah hari libur nasional, jadi praktis, ada satu hari untuk menjalankan dan bekerja dengannya, “mendapatkan pendapat” dan melaporkan kembali kepada kalian dengan membagikan temuan awal saya. Jadi, duduk dan buat diri Anda nyaman. Ini saya Pandangan pertama pada EOS R6 Mark II.

Lebih dari dua tahun yang lalu, saya menemukan diri saya dalam situasi yang canggung. Canon mengirimi saya kamera EOS R6 untuk ditinjau dan hasilnya mengecewakan, terutama karena frustrasi saya tentang bagaimana kamera berperilaku di lapangan. Kamera terlalu panas dan waktu pemulihan yang lama adalah masalah utama saat itu, dan meskipun EOS R6 asli menjadi lebih baik seiring waktu dengan pembaruan firmware yang konstan, saya benar-benar senang ketika Canon menawarkan saya untuk meninjau EOS R6 Mark II baru yang akan datang. Di satu sisi, rasanya seperti “menutup lingkaran” dan memiliki kesempatan untuk “berdamai” dengan kamera full-frame tingkat menengah Canon.

Canon EOS R6 Mark II
Canon EOS R6 Mark II. Kredit: CineD

Meskipun saya yakin bahwa saya memiliki cukup pengalaman untuk melihat ke mana arahnya dengan kamera ini, ini benar-benar “tampilan pertama, tinjauan langsung”. Jika Anda menyukai ulasan kamera yang komprehensif, silakan lihat di tempat lain. Oh, dan terlepas dari memiliki kamera untuk waktu yang sangat singkat, karena ini adalah model pra-produksi, kami tidak melakukan uji lab terhadapnya. Mudah-mudahan, kami akan memiliki kesempatan untuk melakukannya segera ketika kami mendapatkan produk akhir. Juga, jika Anda melewatkannya, Anda dapat membaca tes lab Canon EOS R6 asli.

Ina, Babsi, dan Flora
Ina, Babsi, dan Flora dari retret ibu. Kredit: CineD

Sebelum melanjutkan ulasan saya, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada tiga wanita muda yang melompat ke atas kemudi dan membantu saya melaksanakan hari pembuatan film dalam waktu yang sangat singkat. Ina, Babsi, dan Flora adalah ibu-ibu yang berdedikasi yang sibuk membesarkan anak-anak mereka di samping mengembangkan karir dan berada di sana untuk pasangan mereka saat dibutuhkan. Mereka saling mengenal sejak masa sekolah dan takdir mempertemukan mereka untuk bekerja sama dengan membentuk “program retret ibu”, di mana ibu-ibu yang sibuk dapat berhubungan kembali dengan diri mereka sendiri, “merasa feminin kembali”, dan belajar dari pengalaman satu sama lain. Saya mendorong kalian untuk menonton mini dokumenter pendek di atas. Siapa tahu, mungkin ini adalah hadiah yang selalu ingin Anda berikan kepada istri Anda di musim liburan… 🙂

Canon EOS R6 Mark II – Tinjauan

Jika Anda melihat pohon produk kamera mirrorless Full-Frame Canon saat ini, Anda akan menemukan EOS R yang menua diikuti oleh EOS RP di bagian bawah. (Diumumkan pada 2018 dan 2019 masing-masing). Sebenarnya, jika dipikir-pikir, sudah lebih dari empat tahun yang lalu saya menguji kamera mirrorless full-frame pertama Canon, EOS R di India saat merekam pernikahan India. (Sungguh pengalaman yang tak terlupakan!) Sekarang, dengan melihat bagian atas pohon produk ini, orang akan menemukan EOS 5R C, EOS R5, dan EOS R3 (Favorit pribadi saya). Kamera-kamera tersebut membuat gebrakan besar saat pertama kali diperkenalkan, masing-masing untuk alasan yang berbeda… Di antara tepi produk tersebut, kita ditinggalkan dengan inti kayu yang secara teoritis harus bertindak sebagai tulang punggung produk mirrorless Canon dan di sinilah EOS R6 Mark II berada . Untuk transparansi penuh, selain ulasan awal EOS R6 saya, untuk pembuatan film, saya tidak tahu seberapa baik atau lebih andal kamera ini seiring berjalannya waktu karena melalui beberapa lingkaran pembaruan firmware. Di sisi lain, dari waktu singkat yang saya habiskan dengan EOS R6 Mark II, ini terlihat seperti produk yang matang dan halus. Tolong jangan salah paham, tentu saja, ada beberapa kekhawatiran, tetapi tunjukkan kamera yang sempurna dan saya masuk.

Jadi apa yang harus diharapkan ketika berhadapan dengan EOS R6 Mark II yang baru? Mungkin hal yang paling jelas bagi saya adalah, “terus bekerja”, artinya, kamera TIDAK terlalu panas pada saya sepanjang hari pembuatan film, namun, urutan terlama yang saya ambil adalah wawancara dalam ruangan selama sekitar 30 menit, dan, banyak dan banyak klip pendek luar ruangan dalam cuaca indah 20 derajat celsius/68 Fahrenheit. Jadi di satu sisi, kamera tidak benar-benar memiliki “alasan untuk terlalu panas”, tetapi inilah yang saya pikirkan ketika bekerja dengan EOS R6 asli dua tahun lalu…

Jenis kompresi, hanya perekaman IBP
Jenis kompresi, hanya perekaman IBP. Kredit: CineD

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan kamera. Jika Anda menyukai resolusi video tinggi yang gila atau kecepatan bit tertinggi, perekaman RAW internal, atau codec yang kuat seperti ProRes, maka cari di tempat lain. Kamera ini adalah tentang “kesopanan”. 4K “hanya”, kompresi IPB (di sebelah IPB Light), wadah H.265 dan H.264 MP4 (tergantung apakah menggunakan Canon Log 3 dan HDR atau tidak), hingga 120fps dalam HD penuh saja, dua slot kartu SD untuk sesuai dengan kinerja perekaman video secara keseluruhan dan hanya itu.

Saya akan membiarkan kalian memutuskan apakah itu baik atau buruk, tetapi intinya adalah: spesifikasi dan yang lebih penting, bahan yang keluar dari kamera baru ini tampaknya cukup baik untuk banyak skenario syuting, terutama jika Anda seorang jurnalis. yang berurusan dengan foto dan video untuk mencari nafkah dan membutuhkan “perputaran cepat” untuk menyelesaikan pekerjaan. (4K/25p IBP H.265 memainkan aliran di MacBook Pro saya yang sudah tua BAHKAN saat menggunakan edisi terbaru Adobe Premiere…)

EOS R6 Mark II dengan AF yang ditingkatkan
EOS R6 Mark II dengan AF yang ditingkatkan untuk Kendaraan dan Hewan. Kredit: CineD

Canon EOS R6 mark II – Apa yang baru?

Jika Anda telah berhasil membaca ulasan ini sejauh ini, Anda mungkin bertanya pada diri sendiri “apa yang baru”? Nah, ada beberapa hal yang perlu disebutkan di bagian ini. Mari kita mulai menghitungnya, tanpa urutan tertentu:

  • Sistem AF yang ditingkatkan kini dapat mendeteksi dan melacak mobil balap dan sepeda motor, pesawat terbang, dan kereta api. Juga, hewan tambahan seperti kuda dapat dideteksi. (Ya, juga zebra.)
  • 6K Full-frame (tanpa pemotongan) Perekaman eksternal RAW (6.000 x 3.374) ke Atomos Ninja V+, direkam sebagai ProRes RAW. (Frame rate: 23,98, 25,00, 29,97, 50,00, 59,94 fps)
  • 3.7K (dipotong) Perekaman eksternal RAW (3,744 x 2106) ke Atomos Ninja V+, direkam sebagai ProRes RAW (Frame rate: 23.98, 25.00, 29.97, 50.00, 59.94 fps)
  • Oversampling 6K ke UHD 4K internal
  • NO 30 menit batas rekaman pembatasan di sebagian besar wilayah dunia. (kalau tidak salah, kamera yang dikirim ke pasar India masih dibatasi)
Baru: Opsi pra-rekaman
Baru: Opsi pra-rekaman. Kredit: CineD
  • Pra-rekaman (3 atau 5 detik untuk dipilih)
  • C-Log 3 saja. (C-Log telah dihapus dari kamera ini untuk keuntungan memiliki rentang dinamis yang lebih besar saat menggunakan C-Log 3)
  • Sepatu multifungsi. (Sekarang dimungkinkan untuk menghubungkan perangkat audio eksternal sebagai mikrofon Tascam CA-XLR2d yang diadaptasi.)
Sepatu multi-fungsi untuk audio XLR
Sepatu multi-fungsi untuk audio XLR. Kredit: CineD
  • Indikator paparan warna palsu. Ini sebenarnya berita yang sangat besar. Jika memori saya masih berfungsi dengan baik, ini adalah kamera mirrorless pertama yang mendukung fitur seperti itu!
Mirrorless dulu.  Pengaturan warna palsu
Mirrorless dulu. Pengaturan warna palsu. Kredit: CineD
Warna palsu diaktifkan
Warna palsu diaktifkan. Kredit: CineD
  • Pemilih tombol Foto/Video dan tombol Nyala/Kunci/Mati yang terpisah (selengkapnya di bawah)
  • Menurut Canon, kamera In Body Image Stabilization (IBIS) telah ditingkatkan tetapi lebih pada itu nanti

Catatan:

  • Saat merekam dalam CLOG3 dan menggunakan fungsi “Bantuan tampilan video”, Warna salah tidak dapat diaktifkan.
  • Saat merekam dalam kecepatan bingkai tinggi (Full HD), dan kemudian menonaktifkan opsi ini di menu, kamera akan bukan kembali ke posisi perekaman sebelumnya (4K misalnya). Pastikan untuk memeriksa ulang ini sebelum melanjutkan perekaman.

Yang masih perlu diperhatikan

Kapan pun memungkinkan, saya lebih suka TIDAK menggunakan perekam eksternal, tentu saja ketika melakukan tinjauan kamera ketika idenya adalah untuk menilai bagaimana kualitas video “dasar”. Namun demikian, jika Anda pengguna Atomos, perhatikan bahwa kamera ini memiliki konektor HDMI Micro (seperti pendahulunya).

Konektivitas EOS R6 Mark II
Konektivitas EOS R6 Mark II. Micro HDMI terasa ketinggalan jaman. Kredit: CineD

Sekarang, saya berjanji untuk menyebutkan fungsionalitas IBIS kamera sedikit lebih detail. Video di atas direkam seluruhnya dengan tangan, kecuali wawancara dengan Babsi. Meskipun sebagian besar berfungsi dengan baik selama perekaman saat menonton rekaman, saya menemukan beberapa klip “goyah”. Saya harus mengingatkan diri sendiri dan kalian bahwa saya sedang bekerja dengan model pra-produksi jadi semoga, fenomena ini dapat diawasi dengan cermat oleh para insinyur Canon dan disesuaikan dengan baik jika memungkinkan.

Fokus otomatis berfungsi sebagian besar waktu dengan baik. Saya mengharapkan untuk melihat akurasi yang lebih tinggi dalam beberapa situasi pembuatan film.

Kami tidak menjalankan uji lab kami pada kamera ini (model pra-produksi), tetapi dari melihat rekamannya, saya menduga bahwa hasil rana bergulir tidak akan sebaik itu. Di sisi lain, sepertinya rentang dinamis kamera sudah memadai. Saya tahu saat syuting dalam beberapa situasi cahaya yang ekstrim.

Pemilih foto/video EOS R6 Mark II
Selektor foto/video EOS R6 Mark II (kiri) dan tombol OFF/Lock/ON yang baru. Kredit: CineD

Last but not least, fungsi tombol OFF/Lock/ON yang baru (dalam urutan khusus ini), membuat saya gila sepanjang hari. Saya tidak yakin apa alasannya bagi Canon untuk “mengrem” rutinitas membosankan memiliki tombol On/Off, tetapi pengaturan baru ini tidak bekerja sama sekali untuk saya. Maksud saya, tidak apa-apa untuk menambahkan fungsionalitas ke sektor tombol itu, tetapi mengapa “di antara”? Dengan kata lain, selama pembuatan film, saya lebih sering berada dalam mode “Kunci” alih-alih “ON”. Ini mungkin tampak seperti hal kecil, tetapi ketika Anda perlu mengubah sesuatu dengan cepat dan kamera berteriak “terkunci”, Anda perlu beberapa detik untuk memahami “apa yang sedang terjadi”.

Hanya slot kartu SD ganda
Slot kartu SD ganda saja. Kredit: CineD

Kesimpulan

Mengesampingkan spesifikasi, warna Canon dan estetika keseluruhan sangat cantik. Canon kembali membuktikan bahwa gambar yang keluar dari kamera “spesifikasi rendah” (bila dibandingkan dengan kamera mirrorless kelas atas dan juga kamera lain dari pabrikan yang berbeda) masih dapat terlihat luar biasa! Lengkapi ini dengan kualitas perekaman audio internal yang sangat bagus dan kemungkinan untuk menghubungkan perangkat XLR eksternal dan di sini Anda memiliki kamera yang bagus untuk jurnalis dan pembuat konten pro. Omong-omong, ada fungsi video “Otomatis Semua” di kamera ini untuk fotografer yang tidak terbiasa dengan seluk beluk pengambilan video.

Jadi ini dia, kamera tulang punggung Canon yang baru. Yang seharusnya berfungsi sebagai “cukup baik” untuk apa pun, baik itu mengambil foto atau video. Saya akan membiarkan orang lain membuat keputusan foto mereka, tetapi sejauh menyangkut pengambilan video, Canon melakukan pekerjaan yang baik untuk menyeimbangkan antara fungsionalitas dan kemudahan penggunaan. Dalam hal harga, kamera ini akan agak mahal di Eropa jika dibandingkan dengan harga di AS, tetapi kami sebagai pelanggan tidak dapat berbuat apa-apa.

Bersama dengan EOS R6 Mark II
Beberapa jam yang menyenangkan bersama dengan tiga wanita dan EOS R6 Mark II. Kredit: Ina Manuguerra

Catatan produksi

Difilmkan dengan Canon EOS R6, 4K/25p, C-Log 3. Canon LUT asli diterapkan

Lensa: Lensa Canon 24-105mm f.4 RF

Media kartu SD: Angelbird AV PRO 256GB

Mikrofon eksternal untuk run & Gun: Rode Video Mic GO II

Audio untuk wawancara: Sistem mikrofon nirkabel DJI

Sistem filter lensa: NiSi Swift True Color VND dan Black Promist Kit

Cahaya: Cineroid FL400S

Diedit pada edisi terbaru Adobe Premiere

Guys, bagaimana menurutmu? Apakah peningkatan dari EOS R6 asli ini cukup untuk Anda pertimbangkan untuk membeli kamera ini atau mengharapkan sesuatu yang lain? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah!