• Sun. Jul 21st, 2024

REDCODE Raw Codec Dibedah oleh Jinni.Tech – Tuduhan Keras Terhadap RED di Video baru

ByPrasetyo

Jan 6, 2023 #cined.com
REDCODE Raw Codec Dibedah oleh Jinni.Tech – Tuduhan Keras Terhadap RED di Video baru

Musuh RED YouTuber melakukannya lagi – Dalam video terbarunya, Jinni.Tech mengklaim bahwa metode yang dipatenkan yang digunakan dalam format mentah terkompresi REDCODE hampir identik dengan format CineForm RAW (berbasis JPEG 2000) dengan GAS yang sedikit diubah (rata-rata hijau pengurangan). Dia lebih lanjut mengklaim bahwa RED hanya mengambil keuntungan dari CineForm yang tidak dipatenkan dan mengisyaratkan metode tersebut karena itu menjadi “seni sebelumnya”.

Beberapa latar belakang saga Jinni.Tech vs. RED

Kembali ke era pra-Covid – pada Juli 2019 – kami menulis tentang serangkaian video dari Jinni.Tech (perusahaan di belakang JinniMags – media tidak resmi untuk kamera RED lama) yang berfokus pada RED Digital Cinema dan khususnya media RED pada saat itu ( The RED Mags) dan harganya. Video-video ini menimbulkan banyak diskusi – inilah artikel pertama dan kedua kami tentang video-video ini dari tahun 2019.

Apa yang terjadi selanjutnya – tuntutan hukum dan gugatan balik

Setelah itu, Bruce Royce dari Jinni.Tech mengunggah episode berikutnya tentang RED (bagian 5 – Ketentuan merah tentang legalitas bisnis) pada Agustus 2020, tetapi tampaknya ia akhirnya harus menghapus video tersebut karena alasan hukum pada tahun 2022. Setidaknya itulah yang terjadi. Jinni.Tech mengklaim dalam video yang kini diunggah ulang di salurannya.

Yang terjadi selanjutnya juga adalah gugatan oleh RED vs. Jinni.Tech untuk “pelanggaran paten dan merek dagang, iklan palsu, persaingan tidak sehat, pengayaan yang tidak adil, dan pelanggaran kontrak”, tetapi RED “secara sukarela menolak gugatannya tanpa prasangka” setelah mengetahui bahwa Jinni Tech “kemungkinan besar tidak akan dapat membayar ganti rugi yang berarti jika RED berlaku”. Lalu, ada gugatan balik Jinni.Tech vs. RED, yang juga dilempar ke luar pengadilan.

Jadi seperti yang Anda lihat, ada sejarah permusuhan antara kedua pihak. Oleh karena itu, setiap informasi dari Jinni.Tech harus diambil dengan sebutir garam, karena dia jelas memiliki agenda. Namun demikian, dia memposting video baru sekitar seminggu yang lalu, yang menimbulkan tuduhan baru terhadap RED. (Saya pikir dia memilih waktu yang buruk untuk memposting video ini meskipun kebanyakan orang keluar kantor selama liburan liburan …)

Bagian 6 – REDCODE sama dengan QuickTime?

Dalam video terbaru, bagian 6, Bruce Royce dari Jinni-Tech fokus membedah format kompresi REDCODE RAW. Saya akan merekomendasikan Anda menonton seluruh video, karena dia menjelaskan dengan sangat rinci mengapa menurutnya ada kesamaan yang luar biasa antara REDCODE, QuickTime, dan CineForm.

Dalam deskripsi video tersebut, terdapat beberapa catatan, koreksi, dan klarifikasi dari Jinni.Tech:

  • 9-7 terlihat di JPEG2000 tidak sedikit pembagi antara high dan low pass. Itulah jumlah koefisien dalam filter FIR dan tidak relevan dengan bit yang digunakan. Namun, 9-7 membutuhkan operasi dua kali lebih banyak daripada 2-6 dalam adaptasi CineForm. Itu karena codec CineForm bertujuan untuk mengurangi komputasi.
  • Rata-rata hijau Red lebih intensif CPU daripada CineForm. Namun, ternyata, kelembutan dalam rekaman Red disebabkan oleh 2 faktor: keburaman yang diterapkan pada keluaran; dan algoritma demosaicing mereka yang buruk.
  • Kurva “pra-penekanan” dalam paten Red adalah kurva gamma inferior dan bukan kurva log yang lebih baik, sehingga performa Red yang buruk dalam bayang-bayang.
  • Tampaknya di edisi awal kamera Red one, Red tidak melakukan apa pun pada warna Merah.

R3D, JPEG 2000 dan Quick Time

Di awal video, dia melihat file R3D lama dari kamera RED One lama dan membandingkannya dengan codec JPEG 2000 wavelet lama dan format video Quicktime Apple. Dia melanjutkan dengan menegaskan dan menunjukkan bahwa file R3D adalah video QuickTime JPEG 2000 standar, yang tidak dapat diputar di pemutar standar karena dikemas dalam format pembungkus khusus RED non-standar.

Di bab berikutnya, video menjelaskan cara kerja pola RGGB dari pola Bayer pada sebagian besar sensor gambar, apa itu demosaicing, dan GAS (pengurangan rata-rata hijau).

GAS dan JPEG 2000

Ini diikuti dengan pemeriksaan lebih lanjut atas paten RED dari tahun 2007 dan dokumen lebih lanjut. Menurut Jinni.Tech, setelah pemeriksaan kasus pengadilan Apple vs RED.COM (dan sebagian besar “pernyataan pribadi untuk mendukung paten” dari Thomas Graeme Nattress – arsitek sistem kamera utama RED), proses GAS adalah bagian kuncinya paten RED.

Proses pengurangan rata-rata hijau (GAS). Sumber: Jinni.Tech

Bagian selanjutnya kembali ke tahun 1996 dan pengenalan pertama codec video Wavelet untuk sensor gambar digital oleh Perangkat Analog. Ini mengarah pada lahirnya teknologi kompresi gambar JPEG 2000 yang diselesaikan pada tahun 2001.

CineForm dan CineForm RAW

Bagian terakhir video menjelaskan sejarah codec CineForm untuk membuat klaim akhir. Codec video CineForm (dikembangkan antara tahun 2001 dan 2002 oleh David Newman) adalah codec video kompresi wavelet yang juga banyak tersedia dalam YUV 8-bit atau 10-bit, atau RGB/RGBA 12-bit (CineForm HD).

Sederhananya, CineForm adalah adaptasi dari format JPEG 2000, tetapi dengan fokus pada kecepatan (editing video). CineForm jauh lebih sedikit komputasi daripada JPEG 2000 – 8x hingga 10x lebih cepat untuk diedit dengan ukuran file yang hanya 8-10% lebih besar dari JPEG 2000. CineForm mencapainya dengan memilih metode kompresi data mentah Huffman.

Kemudian pada tahun 2005, CineForm RAW diperkenalkan untuk menawarkan kompresi substansial langsung dari data sensor gambar CFA Bayer. Codec ini kemudian digunakan dalam kamera SiliconImaging SI-2K yang mampu merekam data mentah Bayer tanpa kerugian secara visual dalam log 10-bit. Menurut Jinni.Tech, CineForm RAW dikembangkan dan diperkenalkan sebelum 2005, bahkan sebelum RED ada sebagai proyek (yang sejak Desember 2005).

Kamera SI-2K yang merekam CineForm RAW. Sumber: Jinni.Tech

Maksud pembicaraan tentang codec CineForm RAW adalah untuk Jinni.Tech untuk menunjukkan klaimnya bahwa pada dasarnya ini adalah teknologi yang sama yang kemudian dipatenkan RED dengan REDCODE dengan hanya sedikit perbedaan pada GAS (pengurangan rata-rata hijau).

Kesimpulan & Opini

Harap diingat bahwa artikel ini mengandung banyak klaim dari video Jinni-Tech dan ini bukan opini dari penulis artikel atau CineD sebagai sebuah perusahaan. Meskipun video tersebut mengangkat beberapa topik menarik untuk didiskusikan, selalu penting untuk mendengar kedua sisi cerita sebelum membuat penilaian.

RED mengubah cara mereka selama beberapa tahun terakhir dan kamera terbaru mereka (Komodo dan garis DSMC3) sekarang menggunakan media “off-the-shelf”. Tidak jelas seberapa besar perubahan ini didorong oleh video REDMAG Jinni.Tech dari 2019. Saat ini, masih ada kartu memori yang “disetujui RED”, tetapi ini lebih merupakan rekomendasi. Banyak kartu CFexpress dan CFast lain yang tidak disetujui juga berfungsi. Saya pikir ini adalah kemajuan positif bagi pembuat film secara keseluruhan.

Sejujurnya, menurut saya RED Komodo, misalnya, adalah kamera bioskop dengan harga yang sangat terjangkau mengingat spesifikasinya (terutama karena desain sensor rana global). Selain itu, tidak seperti kamera RED sebelumnya, pelanggan tidak perlu lagi menginvestasikan ribuan dolar untuk aksesori agar memiliki paket kamera siap pakai dan itu bagus. Juga RED V-Raptor 8K adalah kamera luar biasa dengan rentang dinamis luar biasa mengingat harga dan ukurannya, seperti yang kami temukan dalam Tes Lab standar kami hanya dua bulan lalu.

Secara pribadi, saya ingin melihat lebih banyak produsen kamera dapat menyertakan codec mentah terkompresi di kamera mereka dan tidak dibatasi oleh paten RED. Di sisi lain, memiliki paten adalah aset penting bagi setiap perusahaan dan RED memperolehnya secara legal pada tahun 2007. Sayangnya, paten khusus ini membatasi akses ke codec video yang lebih baik untuk perusahaan seperti DJI, Nikon, Kinefinity, dan lain-lain.

Nikon vs. RED mungkin mengubah permainan

Kami mungkin mengetahuinya dalam waktu yang tidak terlalu lama jika patennya berlaku: Setelah RED menggugat Nikon karena menggunakan codec mentah terkompresi internal di kamera Z 9 andalan mereka, Nikon membalas RED, pada dasarnya mengatakan bahwa paten mentah mereka tidak dapat ditegakkan karena mereka ketinggalan untuk mengungkapkan kepada kantor paten bahwa mereka membuat teknologi kompresi mentah mereka sudah menjadi pengetahuan umum sebelum aplikasi. Uji coba juri ditetapkan untuk Januari 2024, jadi ini akan memakan waktu lama hingga kami mengetahui lebih banyak – sementara itu, pengguna Nikon Z 9 dapat terus menggunakan mentah terkompresi internal.

Apa pandangan Anda tentang hal ini? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah artikel.