• Sat. Jul 13th, 2024

Mempelajari Bahasa Kamera – Tip tentang Dasar-Dasar Penyutradaraan

ByPrasetyo

Feb 11, 2023 #cined.com
Mempelajari Bahasa Kamera – Tip tentang Dasar-Dasar Penyutradaraan

Konten, konten, konten… Industri video semakin kewalahan dengannya setiap hari. Ada begitu banyak ide film, dan cerita untuk diceritakan, dan begitu banyak pencipta untuk menerapkannya. Sedihnya, dalam perlombaan untuk membuat video terbaik dan terkeren ini, kebanyakan dari mereka tampaknya telah melupakan salah satu kebenaran magis pembuatan film: tembakan Anda memiliki suara dan mereka memiliki banyak hal untuk dikatakan. Itulah mengapa mempelajari bahasa kamera dan menguasainya, sangatlah penting – dan tidak hanya untuk sutradara pemula tetapi juga untuk setiap pembuat film. Dalam kursus MZed, Dasar-Dasar Penyutradaraan, ada modul mendetail yang dikhususkan untuk topik ini.

Bersama dengan The International Film Institute of New York, kursus “Fundamentals of Directing” diadakan oleh Kyle Wilamowski, seorang penulis skenario, sutradara, dan produser independen, dan membawa semua orang kembali ke dasar. Itu di sini untuk mengingatkan kita bahwa kamera adalah seorang narator dan bahkan bidikan paling gila pun tidak melakukan apa pun untuk film Anda jika mengabaikan konteks adegan dan keseluruhan cerita.

Potret guru kursus - Kyle Wilamowski - tangkapan layar dari Fundamentals of Directing
Sumber gambar: tangkapan layar dari “Fundamentals of Directing” bersama Kyle Wilamowski

Tembakan itu seperti sebuah kata. Adegan itu adalah kalimat. Dan kemudian adegan-adegan bersatu untuk menceritakan kisah film Anda.

Kyle Wilamowski dari pengantar modul “Core Building Blocks of Directing”

Dalam ikhtisar menyeluruh dari semua elemen visual seperti ukuran bidikan, komposisi, kedalaman bidang, dll. Kyle juga menganalisis dampak yang ditimbulkan masing-masing elemen tersebut terhadap penonton. Di bawah ini, kami memilih beberapa sarannya yang luar biasa untuk mempelajari bahasa kamera dan menggunakan jepretan Anda sebagai alat penceritaan yang hebat. Jika Anda tertarik untuk mengikuti kursus ini, Anda dapat mengunjungi MZed.com untuk memeriksanya!

Memilih ukuran bidikan yang tepat untuk cerita Anda

“Lebar, sedang, close-up, bla bla bla… pengetahuan umum!”, Anda mungkin berkata. Namun yang penting di sini, adalah bahwa memilih ukuran bidikan yang tepat tidak boleh berupa keputusan acak atau sederhana, “Ayo ambil beberapa liputan dalam berbagai ukuran dan lanjutkan.” Anehnya, saya telah melihat banyak hal seperti ini akhir-akhir ini.

Misalnya, bidikan lebar menunjukkan keseluruhan objek atau karakter yang menempatkannya dalam kaitannya dengan lingkungannya. Seperti yang dijelaskan Kyle Wilamowski, pendekatan semacam itu memberi latar peran yang lebih besar pada momen yang dipilih. Hotel berhantu dari “The Shining” ini dan pengaruhnya terhadap kehidupan Danny kecil sangat penting bagi Stanley Kubrick.

Film masih mengambil adegan Danny mengendarai sepedanya melewati lorong hotel.
Sumber gambar: cuplikan film dari “The Shining” oleh Stanley Kubrick, 1980

Pada saat yang sama, bidikan close-up wajah aktor mengurangi lingkungan sekitar dan menjadikannya tidak penting. Satu-satunya hal yang penting dalam bingkai yang ketat adalah apa yang dirasakan atau dialami karakter saat ini. Kyle mengundang kita untuk menonton film bisu Prancis “The Passion of Joan of Arc”, di mana hampir setiap pengambilan gambar adalah close-up. Hasil dari bahasa kamera yang tidak konvensional ini adalah penonton mengalami semua emosi, ketakutan, dan reaksi bersama dengan karakter utama Joan.

Tampilan dekat wajah Joan yang meronta dan menutupinya dengan tangannya
Sumber gambar: cuplikan film dari “The Passion of Joan of Arc” oleh Carl Theodor Dreyer, 1928

Apa tujuan dari bidikan khusus ini?

Itulah pertanyaan yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri selama sesi perincian praproduksi. Ada berbagai jenis bidikan untuk dipertimbangkan. Apakah Anda perlu menemukan di mana narasi saat ini atau telah tiba? Gunakan bidikan yang menunjukkan ruang dan tidak tinggal terlalu lama. Apakah Anda mencoba mengarahkan perhatian ke detail tertentu? Pertimbangkan untuk memotret sisipan; close-up yang bermakna dari suatu objek yang memberikan informasi baru kepada penonton.

Bahkan bidikan reaksi “sederhana” dapat memiliki kekuatan yang luar biasa untuk cerita tersebut. Dalam hal ini, Kyle menggunakan contoh dari “pencuri sepeda”. Di adegan terakhir, sang anak melihat ayahnya melakukan sesuatu yang membuat hatinya hancur. Seluruh film dibangun hingga saat ini, jadi reaksinya sangat penting dan mengatakan lebih dari kata yang diucapkan.

Anak laki-laki dari film itu masih menatap dengan air mata pada apa yang dilakukan ayahnya, memegang tangan seseorang di dekatnya
Sumber gambar: gaya film dari “Bicycle thieves” oleh Vittorio De Sica, 1948

Dari jenis bidikan yang berbeda, satu pasti menonjol. Ini juga tip penting dari Kyle, yaitu menyertakan bidikan master untuk setiap adegan, setidaknya jika Anda seorang pemula. Artinya, memiliki satu bidikan di mana semua tindakan terjadi dan yang selalu dapat Anda kurangi.

Beberapa tips tentang komposisi yang mendukung cerita Anda

Unsur lain yang sangat kuat dari bahasa kamera adalah komposisi gambar. Seperti dalam fotografi, hal itu dapat sangat memengaruhi penontonnya, meski seringkali tanpa disadari. Dengan menggunakannya, Anda dapat memanipulasi mata pemirsa dan reaksi mereka, baik dengan mengikuti beberapa aturan atau dengan melanggarnya. Tapi pertama-tama, Anda perlu mengenal mereka.

Sementara semua orang tampaknya telah mendengar tentang aturan pertiga, aspek lain yang menarik untuk dipertimbangkan adalah bagaimana Anda menempatkan garis terdepan di dalam gambar Anda. Setiap baris secara alami menarik mata untuk memfokuskan perhatiannya pada sesuatu yang sangat spesifik, atau menjauh darinya. Misalnya, lihat bagaimana garis lorong ini mengarahkan kita ke pintu di ujung. Jika kita menempatkan karakter di sana, mereka akan menjadi daya tarik terbesar.

Gambar koridor panjang kosong menuju pintu
Sumber gambar: Freepik

Alat komposisi lebih lanjut yang patut dicoba adalah bermain dengan apa yang akan dibingkai dan apa yang akan dipotong. Dengan menempatkan elemen dalam gambar Anda, Anda memutuskan di mana menempatkan fokus utama. Jika dipangkas di tepinya, mereka juga dapat membantu mengisolasi subjek utama dari dunia luar. Atau, seperti pada contoh di bawah ini, buat efek yang sama sekali berbeda. Ini adalah pembingkaian yang tidak biasa dan membuat kita merasa bahwa sang protagonis sedang mengalami sesuatu yang unik.

Seorang anak laki-laki berbaring di rerumputan, dipotong setengahnya
Sumber gambar: cuplikan film dari “Ratcatcher” karya Lynne Ramsay, 1999

Dan elemen kunci lainnya dari bahasa kamera

Apakah Anda melihat, berapa banyak yang dikatakan tembakan? Bagaimana menggunakan elemen-elemennya secara berbeda dapat mengubah persepsi cerita? Dan kita bahkan belum menyentuh berbagai sudut yang bisa mengkomunikasikan, misalnya kekuatan permainan karakter kepada penonton. Atau kedalaman bidang dan lapisan mana yang dibawanya ke meja.

Ya, ini semua hanyalah dasar-dasarnya. Tapi bagi saya pribadi, selalu menarik untuk diingatkan tentang mereka. Rasanya ajaib karena Anda tidak perlu dialog emosional atau efek rumit untuk menceritakan sebuah cerita. Bidikan sederhana dapat melakukan banyak hal jika Anda tahu cara berbicara bahasa kamera.

Sebuah kolase dari potongan gambar film yang berbeda dari film tersebut "Marie Antoinette" digunakan sebagai etalase untuk mise en scene yang luar biasa
Menjelaskan mise en scène pada film diam dari “Marie Antoinette” oleh Sofia Coppola, 2006. Sumber gambar: screenshot dari “Fundamentals of Directing” di MZed.com

Bagaimana cara menyeimbangkan elemen dalam bidikan atau mengganggu pemirsa Anda dengan mengganggu mereka? Apa gunanya Wes Anderson menggunakan sebagian besar simetri dan pola? Jenis gerakan kamera apa yang dapat membantu menciptakan ketegangan? Dalam kursus “Dasar-dasar Penyutradaraan” Anda akan mempelajari semua ini dan lebih banyak lagi. Dan bagaimana denganmu? Apakah Anda berbicara bahasa kamera dengan lancar? Apa elemen bidikan favorit Anda untuk digunakan dalam proyek video? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah!

Gambar fitur: cuplikan film dari „Ratcatcher” oleh Lynne Ramsay, 1999

Apa lagi yang Anda dapatkan dengan MZed Pro?

Sebagai anggota MZed Pro, Anda juga mendapatkan akses ke lebih dari 300 jam pendidikan pembuatan film, termasuk Seni & Teknik Penyuntingan Film dengan Tom Cross ACE, plus kami terus menambahkan lebih banyak kursus (beberapa dalam produksi saat ini).

Hanya dengan $30/bulan (ditagih setiap tahun sebesar $349), inilah semua yang akan Anda dapatkan:

  • 40+ kursus, lebih dari 600 pelajaran berkualitas tinggi yang mencakup lebih dari 300 jam pembelajaran.
  • Kursus yang sangat dihasilkan dari para pendidik yang memiliki pengalaman puluhan tahun dan penghargaan, termasuk Hadiah Pulitzer dan Academy Award.
  • Akses tak terbatas untuk mengalirkan semua konten selama 12 bulan.
  • Unduhan offline dan lihat dengan aplikasi MZed iOS.
  • Diskon untuk kursus online ARRI Academy, eksklusif di MZed.
  • Sebagian besar kursus kami memberikan sertifikat yang diakui industri setelah selesai.
  • Membeli kursus secara langsung akan menelan biaya lebih dari $7.600.
  • Topik kursus meliputi sinematografi, penyutradaraan, pencahayaan, kamera, dan lensa, produksi, pembuatan film indie, penulisan, pengeditan, penilaian warna, audio, dan bahkan cara meluncurkan saluran YouTube.
  • Jaminan uang kembali 7 hari jika Anda memutuskan itu bukan untuk Anda.

Pengungkapan penuh: MZed dimiliki oleh CineD

Bergabunglah dengan MZed Pro sekarang dan mulailah menonton hari ini!