• Sat. Jul 13th, 2024

Lensa Utama Leica Summicron-SL 35 dan 50mm F2 ASPH Dirilis

ByPrasetyo

Feb 17, 2023 #cined.com
Lensa Utama Leica Summicron-SL 35 dan 50mm F2 ASPH Dirilis

Leica baru-baru ini merilis dua lensa baru yang lebih “terjangkau” – setidaknya dibandingkan dengan lensa lainnya – lensa prima: Summicron-SL 35 dan 50mm F2 ASPH. Kedua lensa L-mount ini mencakup sensor gambar full-frame, tahan debu dan percikan, dan perbedaan utama antara sepupu APO mereka yang jauh lebih mahal adalah desain lensanya. Jadi mari kita lihat lebih dekat dua bilangan prima Leica baru ini!

Leica SL2 diluncurkan kembali pada November 2019, dan versi berorientasi video SL2-S keluar pada Desember 2020. Rekan saya Johnnie meninjau SL2 dan memiliki perasaan campur aduk tentangnya. Memang, meski reputasi dan citra merek premium Leica di pasar fotografi sudah mapan, tidak sama di pasar pembuatan film. Namun, kami tidak dapat menyangkal bahwa perusahaan berupaya keras dan menambahkan banyak fitur di sepanjang masa pakai SL2 dan SL2-S melalui pembaruan firmware, seperti kemampuan merekam RAW ProRes eksternal.

Selain harga bodi kameranya yang premium, lensa Leica L-mount juga bukan yang termurah. Jangan salah paham, lensa ini luar biasa, dan salah satu sinonim dari jajaran lensa Leica SL bisa jadi “tidak termasuk”.

Jika Anda tidak ingin menjual salah satu ginjal Anda untuk lensa prima Summicron-SL APO, Leica telah merilis lensa prima “entry-level”: Summicron-SL 35 F2 ASPH dan Summicron-SL 50 F2 ASPH.

Leica Summicron-SL 35 dan 50mm F2 ASPH – fitur

Bahkan jika lensa Leica Summicron-SL 35 dan 50mm F2 ASPH baru sekarang menjadi lensa prima paling terjangkau dari jajaran Summicron-SL, perusahaan tidak mengambil jalan pintas dalam membuatnya.

Memang, kedua lensa seluruhnya terbuat dari aluminium dengan dudukan lensa magnesium-alloy. Selain itu, mereka terlindungi dari debu dan percikan air sehingga Anda dapat membawa mereka dengan percaya diri pada petualangan Anda berikutnya.

Summicron-SL 35mm F2 ASPH di sebelah kiri, Summicron-SL 50mm F2 ASPH di sebelah kanan
Summicron-SL 35mm F2 ASPH di sebelah kiri, Summicron-SL 50mm F2 ASPH di sebelah kanan. Kredit gambar: Leica

Jika Anda berencana menggunakannya pada gimbal, Anda akan menyukai kedua lensa yang memiliki dimensi identik dengan panjang 8,3cm dan diameter 7,4cm. Dari segi bobot memang mirip, tapi kalau mau lebih tepatnya, SL 35 hanya 400g, sedangkan SL 50 402g/14.2oz.

Menurut Leica, kedua lensa menawarkan “fokus internal cepat dengan motor penggerak langsung bagian dalam”. Namun, seperti yang Anda ketahui, tidak ada sakelar Fokus Otomatis pada lensa, karena Anda harus beralih ke fokus manual di dalam kamera.

Desain lensa 35mm di kiri dan 50mm di kanan
Desain lensa 35mm di kiri dan 50mm di kanan. Kredit gambar: Leica

Desain lensa

Desain lensa Summicron-SL 35 F2 ASPH terdiri dari sebelas elemen dalam sembilan grup, termasuk tiga elemen kaca ASPH. Versi APO memiliki tiga belas elemen dalam sebelas grup dengan pelapis APO. Jarak pemfokusan minimum adalah 24cm.

Summicron-SL 50 F2 ASPH memiliki sembilan elemen dalam delapan grup – dibandingkan dengan dua belas elemen dalam sepuluh grup untuk versi APO – dan juga mencakup tiga elemen kaca ASPH. Jarak pemfokusan minimum adalah 45cm.

Pada kedua lensa, Anda akan menemukan lapisan hidrofobik AquaDura pada lensa eksternal. Diameter filter depan identik antara keduanya pada 67mm.

Summicron-SL 35 dan 50mm F2 ASPH
Summicron-SL 35 dan 50mm F2 ASPH. Kredit gambar: Leica

Harga dan ketersediaan

Kedua lensa tersedia sekarang. Leica Summicron-SL 35 F2 ASPH dijual seharga $2.195, sedangkan Summicron-SL 50 F2 ASPH “hanya” akan dikenakan biaya $1.895.

Sebagai perbandingan langsung, Leica APO-Summicron-SL 35mm F2 ASPH adalah $5,195 – harga yang sama dengan SL2-S – dan APO 50mm F2 ASPH adalah $5,095.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi situs web Leica di sini.

Apa pendapat Anda tentang dua lensa prima Leica Summicron-SL baru ini? Apakah Anda pernah memotret dengan SL2 atau SL2-S? Jangan ragu untuk memberi tahu kami di komentar di bawah!