• Fri. Jul 19th, 2024

Kamera Sony Cinema Line – Wawancara dengan Nobutatsu Takahashi-san

ByPrasetyo

Sep 13, 2022 #cined.com

Di IBC 2022, kami berkesempatan untuk berbicara dengan Nobutatsu Takahashi-san, General Manager di Grup Bisnis Imaging Products & Solutions Sony dan bertanggung jawab atas lini kamera Sony Cinema. Dalam wawancara ini, kita belajar tentang filosofi yang mendasari Cinema Line Sony dan pendekatan yang diambil perusahaan untuk lebih memberdayakan pembuat film di seluruh dunia.

Sangat menarik, kita mengetahui sejak awal bahwa lini kamera semi-pro dan profesional Sony, Alpha dan Cinema Line, keduanya dijalankan oleh satu tim insinyur yang sama.

Ini bukan tim tertutup yang mengerjakan Alpha a7S III, misalnya, satu lagi mengerjakan Sony FX9, dan satu lagi bertanggung jawab atas Cine Alta Line tingkat atas (VENICE & VENICE 2), tetapi satu tim kolaboratif besar. Itulah mengapa kami melihat semakin banyak sinergi antara kedua lini produk.

Produk baru lainnya, kamera FR7 PTZ, semakin melengkapi rangkaian produk ini karena juga cocok untuk aplikasi siaran seperti olahraga, musik live, dan sejenisnya.

Sony Cinema Line di IBC 2022. Kredit gambar: CineD

Sony Cinema Line – FX3 vs. a7S III

Ketika Sony FX3, produk Cinema Line, pertama kali diluncurkan, ia memiliki banyak kesamaan dengan Alpha a7S III, tetapi tidak memiliki fungsionalitas gambar diam yang diperluas. Sebagai imbalannya, ia menawarkan pengalaman film yang lebih ramping kepada pembuat film yang tidak begitu tertarik dengan fotografi diam.

Baru-baru ini, FX3 menerima pembaruan firmware ekstensif yang memungkinkan banyak fitur yang sebelumnya hanya tersedia di kamera Cinema Line kelas atas. Ini tentu menimbulkan pertanyaan apakah a7S III juga akan menerima pembaruan fitur seperti itu. Jawabannya: mungkin!

Filter ND Variabel

Jika Anda pernah bekerja dengan Sony FX 9 (atau FS7 II atau FX6), Anda akan menyukai filter ND variabel elektronik, saya yakin… saya pasti pernah! Pertanyaannya, apakah teknologi ini bisa diterapkan pada bodi kamera yang lebih kecil (mirrorless) di masa depan. Saat ini, dianggap tidak mungkin untuk memasang sistem IBIS dan filter ND dalam bentuk apa pun dalam bodi sekecil itu, tetapi seperti yang dikatakan Nobutatsu Takahashi-san:

Di masa depan, tidak ada yang tidak mungkin.

Dengan mengingat hal itu, setidaknya ada harapan bahwa kita dapat mengambil manfaat dari keduanya, IBIS, AF dan e-ND di masa depan!

Sinematografi komputasi

Meskipun Nobutatsu Takahashi-san agak tidak jelas tentang masalah ini, dia tepat ketika menyatakan bahwa sinematografi komputasional adalah tren yang tidak mungkin diabaikan oleh siapa pun. Kemampuan untuk menangkap lebih banyak data dan memproses data tersebut dengan cara yang berbeda akan membawa akuisisi dan pasca-pemrosesan ke tingkat yang baru. Tentu saja, sistem optik (lensa, sensor, dll.) masih memiliki tempatnya, tetapi algoritme yang memanfaatkan peningkatan komputasi jelas merupakan sesuatu yang harus diperhatikan.

Sony FX6. Kredit gambar: CineD

Keuntungan lain adalah kemampuan untuk mentransfer rekaman langsung ke cloud atau ke tablet (alias offloading) untuk pengeditan lebih lanjut langsung di lokasi. Kamera yang lebih kuat dalam hal sumber daya komputasi, tentu saja, membantu dalam hal itu.

Pelacakan otomatis FR7

Karena banyak dari Anda telah mengajukan pertanyaan ini, kami telah meneruskannya: Apakah mungkin untuk menggabungkan fungsi PTZ dari FR7 dengan sistem AF-nya? Dengan kata lain, dapatkah kamera diatur untuk tidak hanya melacak fokus pada subjek tertentu, tetapi juga membuat kepala PTZ mengikuti subjek tersebut dalam rentang panning/miring FR7?

Jalur Sinema Sony
Sony FR7. Kredit gambar: Sony

Jawabannya, untuk saat ini, adalah: Tidak. Tapi secara teknis, seharusnya bisa. Jadi mari kita berharap untuk pembaruan perangkat lunak yang mengaktifkan fitur ini, yang bisa sangat berguna untuk kamera seperti Sony FR7.

Apakah lebih banyak kamera datang?

Saat ini, Sony Cinema Line terlihat seperti ini: FX3, FX6, FX9, lalu tidak ada apa-apa, lalu VENICE (VENICE 2). Kami dulu memiliki F5/F55 sebagai perantara. Seperti itu, Sony masih melihat kemungkinan untuk kamera menengah seperti itu, di antara pekerja keras seperti FX9 dan kamera VENICE yang sangat canggih.

kredit gambar: CineD

Sebagai kesimpulan, Nobu-san mencatat bahwa Sony Cinema Line bukan hanya lini produk perangkat keras yang digerakkan oleh teknologi, tetapi juga sebuah komitmen. Perusahaan akan selalu mendengarkan pelanggannya untuk terus berbenah dan berinovasi. Hasilnya, kita semua akan melihat kamera yang lebih baik yang membantu menciptakan gambar dan proyek yang lebih baik lagi.

Tautan: Situs web Sony Cinema Line

Kamera dan fitur apa yang ingin Anda lihat dari Sony? Bagikan pengalaman Anda di komentar di bawah!