Melihat Masa Kini dan Masa Depan dari Frame.io Camera ke Cloud

Di Cine Gear 2022, kami mampir ke frame.io stan tempat Michael Cioni mengajari kami lebih banyak tentang masa kini dan masa depan teknologi Camera to Cloud mereka. Menurutnya, 10 tahun dari sekarang “kamera tidak akan memiliki kartu media” lagi. Jika menurut Anda ini adalah pernyataan yang berani, baca terus.

Teknologi Camera to Cloud (C2C) frame.io berjanji untuk memangkas waktu tunggu antara produksi dan pasca. Ini memungkinkan file proxy untuk langsung diunggah dari kamera ke cloud, sehingga editor dan kolaborator jarak jauh dapat mulai bekerja dengan cepat tanpa harus menunggu hard drive dikirimkan.

Teknologi ini telah ada selama lebih dari satu tahun sekarang. Namun, hanya selama NAB 2022 pada bulan April itu benar-benar mendapat dorongan. Memang, pada kesempatan itu banyak produsen meluncurkan perangkat pertama mereka yang terhubung ke cloud dengan integrasi C2C. Di Cine Gear 2022, Michael Cioni dari frame.io memberi kami beberapa wawasan yang sangat menarik tentang jalur yang akan diambil oleh teknologi ini. Mari lihat.

Atomos Connect memiliki kemampuan frame.io C2C. Kredit gambar: CineD

frame.io Kamera ke Cloud: status saat ini

Sejumlah besar perangkat sudah mendukung teknologi Kamera ke Cloud perusahaan. Daftar tersebut mencakup pemancar video nirkabel Teradek Serv 4K yang baru serta modul Atomos Connect untuk monitor/perekam NINJA V/V+ dan Shogun Connect. Selain itu, frame.io menawarkan akses demokratis ke alur kerja berbasis cloud mereka, karena ini bahkan didukung oleh beberapa aplikasi ponsel cerdas, seperti FiLMiC Pro .

Aplikasi FiLMiC Pro dengan integrasi frame.io C2C. Kredit gambar: CineD

Semua alat ini berbagi kemampuan untuk secara instan mengunggah versi proxy berkualitas tinggi dari apa yang ditangkap kamera langsung ke cloud. Oleh karena itu, klien dan produser dapat memantau gambar dari jarak jauh, sementara editor video dapat segera mulai memotong dan merakit rekaman. Satu-satunya persyaratan adalah koneksi internet yang berfungsi.

Pengembangan masa depan

Dan di sinilah hal-hal menjadi menarik. Memang, bandwidth adalah hambatan saat ini dan alasan mengapa kita mungkin perlu tetap menggunakan file proxy untuk sementara waktu. Namun, akan ada saatnya media asli beresolusi tinggi akan ditransfer dari set ke pos dalam sekejap mata.

Modem Wi-fi Berikat Digital Sclera. Kredit gambar: CineD

Menurut Michael, masa depan yang dia gambarkan hanya tinggal beberapa tahun lagi. Memang, kemajuan terbaru dalam teknologi jaringan dengan cepat mengarah ke dunia di mana setiap sudut planet ini akan tertutup oleh koneksi internet. Dengan demikian, teknologi Camera to Cloud akan dapat diakses oleh semua orang, di mana saja, dan dengan dukungan file berkualitas lebih tinggi.

Pernahkah Anda menggunakan alur kerja Frame.io Camera ke Cloud? Apakah Anda setuju dengan pandangan Michael? Beri tahu kami pendapat Anda di bagian komentar di bawah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *