Libec LX-ePed – Pedestal Baru untuk Kamera PTZ Diumumkan

Libec LX-ePed adalah alas baru yang dirancang khusus untuk kamera PTZ. Ini fitur kolom pusat yang dioperasikan dari jarak jauh yang dapat mengangkat muatan maksimum 10kg. Alas membutuhkan daya AC, beratnya 14kg dan akan tersedia secara global mulai April 2023 dengan harga sekitar $3500.

Kolega saya Johnnie mengunjungi pameran dagang Inter BEE di Jepang untuk mencari produk baru. Dia bertemu dengan Koichi Yamaguchi dari Libec untuk membicarakan alas baru perusahaan yang dioperasikan dari jarak jauh yang dirancang khusus untuk kamera PTZ.

Hype PTZ

Ide di balik kamera PTZ adalah kendali jarak jauh lengkap termasuk pan, tilt, dan zoom. Alur kerja ini membuatnya lebih mudah dan hemat biaya untuk melakukan produksi multi-kamera.

Kamera PTZ telah ada sejak lama, tetapi popularitasnya baru-baru ini meningkat selama dan setelah gelombang penguncian global yang terkait dengan pandemi COVID-19. Selama masa-masa sulit ini, banyak acara berubah menjadi siaran langsung virtual atau acara hybrid. Secara umum, streaming langsung semakin populer dan PTZ tampaknya menjadi teknologi yang tepat untuk membantunya.

Jalur Sinema Sony
Sony FR7. Kredit gambar: CineD

Pemain besar seperti Sony dan Canon baru-baru ini mengumumkan kamera PTZ baru dengan sensor lebih besar. Terutama Sony benar-benar meningkatkan permainan PTZ dengan FR7 – kamera yang dikendalikan dari jarak jauh yang menggunakan sensor full-frame, DR lebar, frekuensi gambar tinggi, filter ND bawaan, dan banyak lagi.

Alas PTZ Libec

Dengan semakin populernya kamera PTZ, kami mulai melihat aksesori yang dirancang khusus untuk ini. Selama acara Inter BEE 2022 di Jepang, Libec memperkenalkan prototipe alas baru untuk kamera PTZ. Perusahaan sudah memiliki jajaran tumpuan dalam portofolionya, namun model ini adalah model pertama yang dirancang khusus untuk PTZ.

alas LX-ePed. Sumber: Libec

Omong-omong, tumpuan adalah jenis tripod khusus yang memiliki kolom tengah yang dapat ditarik yang dapat mengangkat kamera yang dipasang dengan mulus dan biasanya memiliki jarak sumbu roda (dolly) bawaan.

Seperti alas lainnya, Libec LX-ePed dilengkapi alas tripod dengan kaki yang dapat diperpanjang dan kolom tengah yang dapat ditarik. Desain khusus alas PTZ baru ini adalah kolom tengah bermotor dapat diperpanjang atau ditarik dari jarak jauh. Ini sangat cocok dengan ide kamera PTZ yang merupakan remote control penuh. Remote memiliki sakelar naik / turun sederhana dan tampaknya hanya kabel.

Alas Libec LX-ePed – kendali jarak jauh. Kredit gambar: CineD

Akan ada dua model yang tersedia:

  • Libec LX ePed – Ini akan memiliki penyebar tanah sederhana di pangkalan. Tinggi maksimum versi ini sekitar 242cm (7,94′).
  • Libec LX-ePed Studio – Versi studio akan memiliki boneka beroda di dasarnya. Ketinggian maksimum tumpuan adalah 252cm (8,27 kaki).
Alas Libec LX-ePed. Kredit gambar: CineD

Alas membutuhkan daya AC untuk beroperasi karena tidak ada baterai bawaan. Saya pikir ini seharusnya tidak menjadi masalah karena kamera PTZ biasanya hanya menggunakan daya AC saja, jadi biasanya ada soket listrik di dekatnya.

Alas Libec LX-ePed. Kredit gambar: CineD

Muatan maksimum tumpuan adalah 10kg, jadi di atas kamera PTZ yang ringan, ini akan mampu menangani pengaturan kamera yang lebih besar dengan fluid head. Alasnya sendiri memiliki berat 14kg (31 lbs).

Harga dan ketersediaan

Seperti yang dikatakan Koichi Yamaguchi kepada kami, alas PTZ Libec masih berupa prototipe, jadi belum tersedia untuk dibeli. Perusahaan berencana untuk merilisnya secara global pada April 2023. Harganya belum final, tetapi Libec menargetkan angka $3.500 (saya asumsikan untuk versi Studio).

Apakah Anda menggunakan kamera PTZ untuk pekerjaan Anda? Apa pendapat Anda tentang alas PTZ Libec? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah artikel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *